Jumat, 29 April 2016

Calling all stations

Calling all stations
Introduction to The Johannine Cosmology

Text: John 1:1-18

Prologue
Science has become a religion of its own. Universities and colleges all around the world are its temples where people come to worship the "gods" of science. For example, the "gods" in physics include Planck, Einstein, Bohr, Schrodinger, Dirac, Heisenberg etc. There were many people who refused to worship these gods, and they were expelled or dismissed as "rebels" or "dissidents". The worst kind of those rebels are called "heretics." Here allow me to tell you a story of a dissident.

Early days
I should admit here: that for some time in the past I have fallen to become such an idol worshipper, especially in the period between 1997-2014. In 1996 I bought a book edited by Wojciech Zurek with title "Complexity, Entropy and the Physics of Information", published by Santa Fe Institute (Addison-Wesley, 1991). Since then, practically I was very enthusiastic on various interpretations of Quantum Mechanics. I then read several books on QM, including Alistair Rae's book. (15)
After around six years of independent study in wave mechanics, I decided that time has come to put my ideas in writing. In 2002 I submitted my first paper to Apeiron editor, but it was rejected soon. I forgot about the title. Then I put more effort to write a quite speculative paper, based on hypothesis that the solar system can be modelled as quantized vortices of superfluid helium. Using this new model which is essentially a Bohr model of atom applied to solar system, I made a desperate effort in the form of two things: (a) predicting a brown dwarf companion of the Sun with negative mass about equal with the Sun, (b) predicting three undiscovered planets in the outer orbits of the Solar system, beyond Pluto orbit (at the time of writing, no such planet was discovered by astronomers). 
The reviewer of this paper was Prof. Robert Kiehn, and he was so kind to read my often confusing English expressions. I am indebted to him, because he was the first person who gave encouragement to my endeavor. After editing and rewriting this 43-pages paper for about one year and a half, finally the editor of Apeiron received my paper for publication. It was published in January 2004 (12).
To my surprise, around four months later I read an online news telling that a new planetoid beyond pluto was found, dubbed as Sedna. It was discovered by Michael Brown and his team of astronomers from Caltech. I then rushed to my old desktop pc to calculate its orbit and to compare it with my prediction back in 2002, and I found that Sedna's orbit is very close to my prediction. Then I quickly wrote a paper discussing Sedna finding. This paper was received and published in Apeiron's July 2004 edition (13). See also an updated paper (14).
After what may be called a beginner's luck, I felt so motivated to continue my investigation on quantum mechanics, especially in deterministic QM with quantum vortice interpretation of wavefunction. These early period investigations have been documented in several books and papers***, including in Annales de la Fondation Louis de Broglie, 2006 (11).
Over those early years, I have learned from many interesting persons, including but not limited to Prof. Brian Josephson, Prof. Carlos Castro, Prof. Mat Pitkanen, Dr. Jack Sarfatti, Prof. Florentin Smarandache, Dmitri Rabounski etc. Almost all those people whom I knew via email conversations have one similarity, i.e. they were dissidents and were completely or partially blacklisted by www.arxiv.org,**** the online "temple" of mainstream physics, especially it is a place to worship high energy physics.**
In 2005, through email discussion, Prof. Brian Josephson (Noble laureate) suggested a name for our new alternative preprint server, that is www.sciprint.org. Since may 2005, then I became administrator of www.sciprint.org. I administered sciprint.org beside my daily profession until 2009 when for some reasons, my admin password was compromised, so I cannot continue administering that preprint server. 
Fortunately, a colleague told me that a new preprint service has just come to appear, i.e. www.vixra.org, administered by Dr. Phil Gibbs ("vixra" is "arxiv" read backward). Then I asked him whether he would like to host our files in sciprint.org. After he accepted, then I tried my best to recover and send these files of almost 300MB to a friend in Germany, who then downloaded the files and burned those files into a disc. Thereafter he mailed the disc to Phil Gibbs in England. That is why until now you will find some papers in vixra.org with small notes that they were recovered from www.sciprint.org.

(Note: If you want to verify this story of sciprint.org, you can contact Prof. Carlos Castro Perelman at perelmanc@hotmail.com, or Prof. Florentin Smarandache at fsmarandache@gmail.com)

Moment of enlightenment
Around October 2009, in a prayer Jesus Christ called me to become His servant, and one of His instruction was I must return to my hometown. Then I went to my hometown in East Java, and began to serve in a local church where I grew up with. In 2011, I decided to equip myself with a formal education in theology. In those years I was quite busy with other things, so practically I left behind science stuff. I guess I should leave science behind me, that at a point I did not answer back when Prof. Florentin Smarandache called me in phone.
But gradually I found a balance in my life, so I tried to write some papers again since. I also compiled a few books on astrophysics with Prof. Florentin Smarandache. 
Then I came to a point that my theology education was almost completed, so I can return to former fields of interest: cosmology and astrophysics.
Around May 2014, when I was travelling in a bus, then a thought came to me: what is the power behind a worship song? It came to me that it was frequency which has power to turn even the walls of Jericho to ruining. This was my first moment of enlightenment.
The second moment came around that time (may-june), when I found some papers by Dr. George Shpenkov (http://shpenkov.janmax.com), who was able to show convincingly that there are many errors with Schrodinger equation. So I concluded that it was not only the mistake of Max Born who introduced probability interpretation of quantum mechanics, but Schrodinger himself made serious errors too in deriving his then famous equation. 
Then I wrote a paper reviewing Schrodinger equation and classical wave equation, that paper was published in Prespacetime Journal, july 2014 (16). Although I agree with Dr. Shpenkov that classical wave equation is better than the Schrodinger equation, it does not mean that I agree with his dialectic philosophy.
Gradually, I came to think that frequency and wave were also important at the time of creation, therefore I began my study into an interpretation of Cosmic Christology through the Johannine prologue (John 1:1-18).

Cosmic Christology
Cosmic Christology is a basic Christian doctrine that was often debated during the past 40 years. Cosmic Christology is deeply related with the Cosmic Christ who is the universal but inclusive Savior. (1)
The biblical teaching on Cosmic Christology was a legacy of the faith of the Early Church, and this teaching was told in Jesus hymn in the Johannine prologue and the prologue of St. Paul's letter to Colossians (John 1:1-18; Col. 1:15-20), see also Christ hymn in letter to Philippians  2:6-11.
Besides, there are also some texts which were often referred in the Old Testament; these texts indicate the personified Wisdom of God, who acts as the agent of creation. And this character was then used for Jesus Christ. (Proverbs 8:22-31; Wisdom of Solomon 8:4-6; Sirakh 1:4-9).
There are also extra-biblical sources which can be referred, such as the Son of God text of Qumran (Bereh di El, 4Q246). Such a text indicates messianic hope of Essene people, and that hope was very close to the faith of Early Church toward Jesus Christ. 

Several implications
That is why, one of my focus of research in the past 3 years until now was to find implications of Cosmic Christology in the context of physics and cosmology. That idea was motivated by the fact that there has been a serious tension between science and theology, after they were separated especially since Galileo Galilei was put into isolation by the Church. One of the books which has inspired me was by Tollefsen which discusses Christocentric Cosmology.(3) My investigation has led to several hypotheses, five of them will be discussed shortly below:

(a) Jesus Christ is the Word of God, and He is the agent of God during the creation of the Universe. Because word means voice, and voice means sound, and sound means wave and frequency, then this thought led us to a hypothese of the existence of primordial sound in the early time of creation (6). Perhaps such a primordial sound will be verified later by Cosmic microwave background radiation observation (CMBR). See for example (8).
(b) another thought is that (electromagnetic) wave and frequency are very influential to begin each life of creatures. It appears that such a hypothese was supported by experiments carried out by Prof. Luc Montagnier et al on the wave nature of DNA; (4)(9)
(c) that tought on the wave nature of the Universe also led to a wave model of superconductor electrodynamics. In physics, conductor is matter which can transmit electric current, while superconductor is matter which can transmit electric current at zero resistance. My hypothese on superconductor electrodynamics has been presented in a paper published last year in IJET (5);
(d) frequency may also be used to develop a novel approach of cancer therapy  (7);
(e) the light particle which was dubbed as photon has also the wave character. The photon wave can be loaded with information (bits), and according to some experiments on lab, such a method is potentially capable to improve the wireless internet capacity significantly, possibly at the order of 100-160 Gigabits per second.  But this method needs to develop further before it can be used as practical technology (10).

(Note: if the readers are interested to carry out further investigations on one or more of the above directions, you can contact me at email: victorchristianto@gmail.com.*)

Concluding remarks
I hope that I have told my story with clarity. It should be clear that I began as a dissident in the same temple of Quantum Mechanics, but gradually I turned out to refuse to worship those "gods" of mainstream physics. Instead, I decided to develop a new path where science and theology can meet.
Hopefully the above story will inspire many more young students and graduate students alike to return to God, instead of wandering around from one temple to another, only to find many kinds of deception over and over again.
I also wish that I already presented my interpretation on Cosmic Christology based on the Johannine prologue, albeit not a complete one. 
As a last remark, allow me to cite Psalm 19:1-3

    1  "The heavens declare the glory of God; and the firmament sheweth his handywork. 
    2  Day unto day uttereth speech, and night unto night sheweth knowledge. 
    3  There is no speech nor language, where their voice is not heard. "(KJV)
May God be with you.

versi 1.0: 26 maret 2016, pk. 8:53; version 1.1: April 14, 2016 (21:55).
VC

Postscript:
*url: http://researchgate.net/profile/Victor_Christianto
**I sincerely do hope that someday arxiv.org administrators will change their draconian policy and cumbersome submitting procedures. Fortunately there is news that they are now conducting an online survey (dated 6th april 2016), so I hope that many dissidents like me can submit papers without being rejected by arxiv.org.
***Check our books in pdf version at the homepage of Prof. Florentin Smarandache, http://fs.gallup.unm.edu/FlorentinSmarandache.htm
****Check http://www.archivefreedom.org, see also Against the Tide book at http://vixra.org/abs/0909.0002

References:
(1) Robbyanto Notomihardjo. Kristologi Kosmik: tinjauan ulang dari sudut biblikal, teologikal dan historikal. Veritas 1/1, April 2000, 29-38
(2) Larry L. Helyer. Cosmic Christology and Col. 1:15-20. JETS 37/2, June 1994.
(3) Thorstein Theodor Tollefsen. The Christocentric Cosmology of St. Maximus the Confessor. New York: Oxford University Press, 2008.
(4) Luc Montagnier et al. DNA waves and water. Journal of Physics: Conf. Series 306, 2011. Url: http://montagnier.org/IMG/pdf/DNA_waves_and_water.pdf
(5) Victor Christianto. Evolving Trends in Engineering and Technology vol. 4, 2015. Url: https://www.scipress.com/ETET.4.1
(6) Victor Christianto. An outline of cosmology based on interpretation of The Johannine Prologue. BSMaSS Vol. 11, 2014. Url: https://www.scipress.com/BSMaSS.11.4.pdf
(7) Victor Christianto. https://www.scipress.com/IFSL.4.7
(8) Amedeo Balbi. The music of the Big Bang. Berlin: Springer-Verlag, 2008.
(9) Victor Christianto. Url: http://vixra.org/pdf/1603.0230v1.pdf
(10) Victor Christianto. Url: http://rxiv.org/abs/1603.0229
(11) Victor Christianto. On the origin of macroquantization in astrophysics and celestial motion. Annales de la Fondation Louis de Broglie Vol. 31 No. 1, 2006. url: https://www.researchgate.net/publication/240305621_On_the_origin_of_macroquantization_in_astrophysics_and_celestial_motion
(12) Victor Christianto. A Cantorian Superfluid Vortex and the Quantization of Planetary motion. Apeiron Vol. 11, No. 1, January 2004. Url: http://redshift.vif.com/JournalFiles/V11NO1PDF/V11N1CHR.pdf
(13) Victor Christianto. Comparison of Predictions of Planetary Quantization and Implications of the Sedna Finding. Apeiron Vol. 11 No. 3, July 2004. Url: https://www.researchgate.net/publication/228393806_Comparison_of_Predictions_of_Planetary_Quantization_and_Implications_of_the_Sedna_Finding
(14) Victor Christianto & Florentin Smarandache. 2005. On recent discovery of new planetoids in the solar system and quantization of celestial system. Url: http://www.gallup.unm.edu/~smarandache/ScArt6/RecentDiscoveryPlanetoids.pdf
(15) Alistair I.M. Rae. Quantum Mechanics. 3rd ed. See for example: http://avxhome.se/ebooks/Quantum_Mechanics_4th.html
(16) Victor Christianto. A review of Schrodinger equation and classical wave equation. Prespacetime Journal, july 2014. Url: http://prespacetime.com/index.php/pst/article/view/625

Rapture

Shalom, some days ago I got an email from an unknown person, he asked several questions concerning Jesus and rapture. Here were my answers:

1. According to John chapter one, who is Jesus Christ? 
- He is Logos, the Word of God who came to this world and became human being. He is also the Lamb of God who gave His life for the salvation of the world.

2. How does a person become a born again Christian?
- A person becomes born again if he/she repents from his/her sins and confess them to God in a prayer, then he/she should pray to receive Jesus Christ and Holy Spirit in his/her heart.
- without repentance, receiving Jesus will not do much changes.

3. Do you believe in the rapture of the church?
- Yes, i believe that some Christians will be lifted up, although they may or may not be the whole members of churches in the world. 
- The reason that only some will be lifted up is because there are unholy members in the churches too.

4. If you do believe in the rapture, then when will it come in relation to the tribulation?
- In my opinion, rapture will take place before the seven years of the Great Tribulation.
- since the Great Tribulation may take place soon, then rapture will take place soon too, but when will it happen i cannot tell for sure.

Hopefully the above answers will satisfy you.

Version 1.0: 10 april 2016, 7:38
VC

NASA

Shalom, selamat siang saudaraku. Saya yakin Anda pernah mendengar tentang NASA, lembaga antariksa di negeri Paman Sam. Beberapa hari lalu ada berita tentang temuan terbaru NASA yang memberi secercah terang akan apa yang dikatakan Alkitab, dengan demikian mendukung bahwa kisah-kisah yang ditulis dalam Alkitab memang benar adanya.*

23 jam 20 menit
Kisahnya berasal dari para ilmuwan antariksa di Green Belt, Maryland. Mereka sering melakukan perhitungan komputasi yang rumit untuk menentukan orbit benda-benda langit termasuk matahari dan bulan, dengan tujuan untuk menghindarkan tabrakan (collision) antara satelit-satelit buatan dengan obyek-obyek luar angkasa lainnya.(1)
Salah satu yang mereka temukan dari hasil perhitungan tersebut adalah bahwa suatu saat dalam ruang, ada 1 hari yang hilang di masa lampau. Dan mereka nyaris putus asa untuk mencari di mana satu hari yang hilang tersebut. Sampai akhirnya ada seorang Kristen yang berbicara dan menyatakan bahwa dalam salah satu cerita Sekolah Minggu memang ada disebut bahwa dahulu kala Tuhan pernah menghentikan matahari selama satu hari. Tentu saja para ilmuwan tersebut tidak mudah diyakinkan.
Orang Kristen ini lalu membuka Alkitab lalu menunjukkan ayat berikut:

Yosua 10:13
"Maka berhentilah matahari dan bulanpun tidak bergerak, ... Matahari tidak bergerak di tengah langit dan lambat-lambat terbenam kira-kira sehari penuh."

Kemudian para ilmuwan menghitung ulang dengan memasukkan fakta tersebut, alhasil ditemukan selisih waktu 23 jam 20 menit. Artinya masih kurang 40 menit dari waktu 24 jam. Dan memang ayat di atas hanya menyebutkan "kira-kira sehari penuh," artinya kurang dari 24 jam.

40 menit
Lalu bagaimana dengan selisih waktu 40 menit yang hilang?
Orang Kristen tadi kembali membuka Alkitab, menunjukkan kisah tentang doa nabi Yesaya yang dikabulkan Tuhan dengan cara menggeser bayang-bayang pada jarum jam matahari sebanyak 10 derajat. Lihat ayat berikut:

2 Raj. 20:11
"Lalu berserulah nabi Yesaya kepada TUHAN, maka dibuat-Nyalah bayang-bayang itu mundur ke belakang sepuluh tapak, yang sudah dijalani bayang-bayang itu pada penunjuk matahari buatan Ahas."

Dari perhitungan, 10 derajat berarti 40 menit, jadi jumlah waktu yang hilang adalah  23 jam 20 menit ditambah 40 menit, menjadi persis 24 jam. Jumlah ini persis sama dengan jumlah waktu yang hilang dari hasil kalkulasi mereka. (1) Dengan kata lain, kisah-kisah Alkitab tersebut sungguh benar adanya.

Puji Tuhan, sungguh ajaib kuasa-Nya!

Versi 1.0: 28 April 2016, pk. 10:49
VC

* terimakasih kepada Prof. Jose Carlos Tiago Oliveira yang menginformasikan berita ini.

Referensi:
(1) http://zonnews.com/space/5756-nasa-found-that-everything-the-bible-says-is-true.html

Eksorsisme

Shalom saudaraku, selamat pagi. Kali ini izinkan saya menulis sedikit tentang eksorsisme. Bagi sebagian besar umat Kristen termasuk saya, eksorsisme atau pengusiran setan merupakan suatu hal yang asing dan misterius. Padahal itu merupakan salah satu amanat Tuhan Yesus kepada para murid, lihat ayat berikut ini:

Matius 10:8 >>
"Sembuhkanlah orang sakit; bangkitkanlah orang mati; tahirkanlah orang kusta; usirlah setan-setan. Kamu telah memperolehnya dengan cuma-cuma, karena itu berikanlah pula dengan cuma-cuma."

Dalam hubungan ini, beberapa bulan lalu saya dan beberapa teman pemuda di gereja kami menyempatkan diri menonton film The Vatican Tapes.(1) Bagi kami film ini sangat menarik dan inspiratif, meskipun menurut beberapa situs review, film ini agak membosankan sebagai film horor.  Setelah menonton film tersebut, saya lalu jadi tergugah untuk mencari tahu tentang praktek eksorsisme yang sebenarnya. Lalu saya menemukan nama Bapa Gabriele Amorth yang merupakan pengusir setan profesional yang ditunjuk oleh Vatikan. Ia juga merupakan pendiri International Association of Exorcists hingga pensiun sebagai ketua pada tahun 2000. Pada tanggal 1 mei mendatang ia akan memasuki usia 91.

Harry Potter
Selain sebagai pengusir setan profesional, ia juga menulis beberapa buku. Kadang-kadang ia juga melontarkan beberapa pernyataan yang menghebohkan pers, seperti misalnya ia pernah mengatakan bahwa Hitler dan Joseph Stalin kerasukan setan. Ia juga menentang buku-buku dan film Harry Potter yang populer di seluruh dunia.(2)(3) Pernyataan Bapa Amorth tentang Harry Potter tersebut ternyata klop dengan artikel Pastor David Meyer yang mengaku sebagai mantan penyihir Wiccan. (4) Menurut Meyer, buku-buku J.K. Rowling mengajarkan trik-trik sihir yang riil, sehingga lebih tepat disebut sebagai manual penyihir. Rowling juga menyisipkan nama-nama iblis misalnya Azkaban dan Slytherin.(4) Dan dampaknya bagi generasi muda yang menelan mentah-mentah buku-buku dan film-film tersebut sungguh meresahkan.
Salah satu trik yang kerap digunakan oleh penulis fiksi tentang sihir adalah menampilkan penyihir sisi baik melawan penyihir sisi jahat. Namun menurut Meyer, kedua sisi sihir itu sama-sama milik Satan, jadi tidak benar orang yang mengatakan bahwa penyihir yang baik dekat dengan Tuhan.(4) Yang memprihatinkan di sini adalah bahwa dalam satu dekade terakhir ini banyak film-film bertema sihir yang ditujukan untuk semua umur, artinya anak-anak kecil dan remaja yang masih polos akan mudah terpengaruh. Sebut saja misalnya The Lords of the Ring, The Seventh Son, The Sorcerer's Apprentice, Malevicent, Snow White, Frozen dst.

Jedi
Salah satu film populer dengan tema besar magic adalah Star Wars. Dulu saya juga menyukai film-film Star Wars karena mengisahkan kepahlawanan para ksatria Jedi, selain itu saya juga pernah membaca komentar orang bahwa Jedi adalah singkatan dari "Jesus's disciples"(murid-murid Yesus). Namun pendapat tersebut keliru, karena jelas-jelas bahwa Yesus tidak pernah mengajarkan magic atau sihir!
Dalam Alkitab jelas disebut bahwa sihir dan penyihir dilarang:

"Di antaramu janganlah didapati seorangpun yang mempersembahkan anaknya laki-laki atau anaknya perempuan sebagai korban dalam api, ataupun seorang yang menjadi petenung, seorang peramal, seorang penelaah, seorang penyihir," (Bil. 18:10)

Nama Jedi sebenarnya berasal dari kaum Djedi yang adalah para penyihir kuno Mesir dan merupakan semacam penasihat bagi Firaun. (5) Dalam Alkitab tercatat bahwa kelompok penyihir (Djedi) tersebut pernah adu unjuk kekuatan dengan Musa dan Harun :

"Kemudian Firaunpun memanggil orang-orang berilmu dan ahli-ahli sihir; dan merekapun, ahli-ahli Mesir itu, membuat yang demikian juga dengan ilmu mantera mereka." (Kel. 7:11)

Banyak nama yang digunakan dalam serial Star Wars mengindikasikan kedekatan dengan dunia sihir dan magi, misalnya nama Qui Gong Jinn yang dekat dengan mahluk jin. Atau Yoda mirip dengan karakter Yota dari sekte Freemasonry. Digambarkan bahwa Yoda berwarna hijau dan bertelinga lancip, mirip dengan karakter Yota yang adalah penghubung Satan.  Selain itu, menurut Meyer ucapan yang terkenal dalam Star Wars yaitu :"may the force be with you," sebenarnya merupakan ucapan salam perpisahan yang lazim di kalangan penyihir. Para penyihir sengaja mengganti kata Tuhan dalam ucapan salam kristen: "May the Lord be with you."(4)
Efek serial film Star Wars yang sangat populer di kalangan generasi muda hingga dewasa ini bahkan sampai menimbulkan sekte baru yang menyebut diri: Jediism.(5)

Penutup
Lalu apa yang dapat kita lakukan? Menurut hemat saya, setidaknya ada dua hal yang bisa kita lakukan:
(a) Perlu membentuk tim eksorsis di gereja-gereja mainstream. Meskipun hasilnya mungkin tidak akan sebaik yang dikerjakan pastor Amorth, namun setidaknya dapat menangani kasus-kasus kerasukan yang ringan atau sedang. Dalam hal ini tampaknya gereja-gereja mainstream perlu belajar dari gereja-gereja pentakosta.
(b) kepada para orangtua yang memiliki anak-anak kecil hingga remaja, sebaiknya hindarkan anak-anak Anda dari menonton film-film yang mengajarkan sihir, apalagi jika sampai kecanduan. Memang Anda mungkin akan terdengar kolot dan konservatif, namun jika dilakukan dengan bijaksana anak-anak Anda akan dapat mengerti.

May God be with you.

Versi 1.2: 11 april 2016, pk. 0.19
VC

Referensi:
(1) https://en.m.wikipedia.org/wiki/The_Vatican_Tapes
(2) http://www.tldm.org/News9/HarryPotterSatanic.htm
(3) http://www.mgr.org/hpotter-amorth.html
(4) Pastor David Meyer. Former witch exposes harry potter. http://www.jesus-is-savior.com/False%20Religions/Wicca%20&%20Witchcraft/former_witch_exposes_harry_potter.htm
(5) http://www.vigilantchristian.org/starwars.html

Kristus Kosmik

Beberapa hari yang lalu kita memperingati kebangkitan Yesus Kristus dari kubur. Setidaknya ada dua makna kebangkitan yang patut kita renungkan, yaitu: makna historis dan makna kosmik. Yang penulis maksudkan dengan makna historis adalah fakta bahwa Yesus Kristus benar-benar pernah disalibkan, mati dan bangkit pada hari ketiga. Sementara itu makna kosmik kebangkitan Yesus Kristus menunjukkan bahwa Ia adalah raja di atas segala raja yang tidak dapat dibelenggu oleh maut. 

Kristologi Kosmik
Makna kosmik tersebut erat kaitannya dengan pemahaman Kristologi Kosmik yang merupakan salah satu doktrin Kristen dasar yang paling banyak diperdebatkan dalam 40 tahun terakhir. Kristologi Kosmik amat berkaitan dengan pemahaman tentang pribadi Kristus Kosmik yang bertindak sebagai figur juruselamat yang universal sekaligus inklusif. (1) Ajaran Kristologi Kosmik merupakan warisan iman dari gereja perdana, yang antara lain ditunjukkan oleh prolog Injil Yohanes (hymne Yesus) dan prolog surat Paulus kepada umat di Kolose (Yoh. 1:1-18; Kol. 1:15-20), lihat juga hymne Kristus dalam Flp. 2:6-11.
Selain itu, beberapa teks juga kerap dirujuk dari Perjanjian Lama yang mengindikasikan personifikasi Hikmat Allah, yang menyatakan keberadaan Allah dan bertindak sebagai agen Allah dalam penciptaan, dan karakter tersebut digunakan untuk Yesus. (Ams. 8:22-31; Keb. Salomo 8:4-6; Sirakh 1:4-9).
Ada juga sumber-sumber ekstra-biblikal yang bisa dirujuk, misalnya naskah Putra Allah dalam teks Qumran (Bereh di El, 4Q246). Naskah tersebut mencerminkan pengharapan mesianik mazhab Eseni yang sangat dekat dengan iman gereja perdana akan Yesus Kristus.

Beberapa implikasi
Salah satu pumpun penelitian penulis sejak 3 tahun yang lalu adalah untuk menemukan implikasi Kristologi Kosmik dalam konteks fisika dan kosmologi. Gagasan ini dipicu oleh keprihatinan penulis akan ketegangan antara sains dan teologi, setelah keduanya terpisah sejak Galileo Galilei dikucilkan oleh Gereja. Salah satu buku yang menjadi inspirasi penulis adalah karya Tollefsen yang membahas Kosmologi Kristosentris.(3)
Penelitian penulis tersebut membawa pada beberapa hipotesis, lima di antaranya akan diuraikan secara ringkas di sini:
  (a) Yesus Kristus adalah Sabda Allah yang merupakan mitra dan agen Allah dalam penciptaan. Karena sabda berarti suara, dan suara berarti gelombang dan frekuensi, maka pemikiran ini membawa pada hipotesis akan adanya jejak suara primordial pada era awal penciptaan (6). Mungkin hal ini akan dapat diverifikasi kelak oleh pengamatan radiasi latarbelakang kosmik gelombang mikro (CMBR). Lihat misalnya (8).
(b) pemikiran lain adalah bahwa gelombang dan frekuensi (elektromagnetik) sangat berpengaruh sebagai asal mula setiap kehidupan. Hipotesis ini tampaknya didukung oleh penelitian Prof. Luc Montagnier dkk tentang sifat gelombang DNA; (4)(9)
(c) pemikiran tentang sifat gelombang alam semesta juga memimpin pada model gelombang dari elektrodinamika adipenghantar (superkonduktor). Dalam ilmu fisika, yang dimaksud dengan konduktor adalah materi yang dapat menghantarkan arus listrik, sementara itu adipenghantar adalah materi yang dapat menghantarkan arus listrik dengan hambatan nol. Penelitian penulis tentang adipenghantar telah dipublikasikan di jurnal ETET tahun 2015 lalu (5);
(d) frekuensi juga dapat digunakan untuk mengembangkan terapi kanker alternatif  (7);
(e) partikel cahaya yang disebut foton juga memiliki karakter gelombang. Gelombang foton tersebut dapat dimuati informasi, dan menurut penelitian metode ini berpotensi akan dapat membawa perbaikan signifikan dalam kapasitas internet nirkabel hingga lebih dari 100Gbps (10).
Jika di antara pembaca ada yang berminat untuk mengembangkan lebih lanjut penelitian di atas, silakan menghubungi penulis melalui email: victorchristianto@gmail.com.*
Demikianlah, kiranya uraian singkat di atas berguna dalam rangka merenungkan makna kosmik kebangkitan Yesus Kristus. 

versi 1.0: 26 maret 2016, pk. 8:53
VC

*url: http://researchgate.net/profile/Victor_Christianto

Referensi:
(1) Robbyanto Notomihardjo. Kristologi Kosmik: tinjauan ulang dari sudut biblikal, teologikal dan historikal. Veritas 1/1, April 2000, 29-38
(2) Larry L. Helyer. Cosmic Christology and Col. 1:15-20. JETS 37/2, June 1994.
(3) Thorstein Theodor Tollefsen. The Christocentric Cosmology of St. Maximus the Confessor. New York: Oxford University Press, 2008.
(4) Luc Montagnier et al. DNA waves and water. Journal of Physics: Conf. Series 306, 2011. Url: http://montagnier.org/IMG/pdf/DNA_waves_and_water.pdf
(5) Victor Christianto. Evolving Trends in Engineering and Technology vol. 4, 2015. Url: https://www.scipress.com/ETET.4.1
(6) Victor Christianto. An outline of cosmology based on interpretation of The Johannine Prologue. BSMaSS Vol. 11, 2014. Url: https://www.scipress.com/BSMaSS.11.4.pdf
(7) Victor Christianto. https://www.scipress.com/IFSL.4.7
(8) Amedeo Balbi. The music of the Big Bang. Berlin: Springer-Verlag, 2008.
(9) Victor Christianto. Url: http://vixra.org/pdf/1603.0230v1.pdf
(10) Victor Christianto. Url: http://rxiv.org/abs/1603.0229

CRISPR

Baru-baru ini, dalam suatu laporan James Clapper(1), yang adalah Direktur National Intelligence (DNI) menyatakan bahwa Genome Editing berpotensi menjadi suatu WMD (Weapon of Mass Destruction : senjata pemusnah massal). Sementara itu para ilmuwan sedang berdebat tentang topik ini, sebagian mengusulkan untuk melakukan riset tentang aplikasi genome editing untuk melawan wabah virus Zika. (2)(3)

Virus Spartan
Dalam episode terakhir dari rilis terbaru film X-Files yang baru ditayangkan Pebruari lalu di Fox Tv, dilukiskan betapa dahsyatnya jika teknologi genome editing digunakan sebagai senjata pemusnah massal. Dalam film tersebut, dikisahkan bahwa sekelompok elit yang korup melepaskan virus Spartan yang melumpuhkan kekebalan orang-orang terhadap berbagai penyakit. 
Misalnya Anda seorang militer yang pernah mendapat vaksin anthrax, jika sistem kekebalan tubuh Anda bekerja dengan baik maka virus anthrax tidak akan menyerang Anda. Tapi jika kekebalan Anda lemah maka vaksin tadi berubah menjadi virus bagi tubuh Anda, mirip seperti kuda Troya dalam mitologi Yunani kuno. 
Nah, bayangkan jika ada suatu virus yang bertujuan melumpuhkan sistem kekebalan Anda, maka berbagai virus akan menyerang Anda, bisa flu, rubella, anthrax, hiv dll. Dan mekanisme pelumpuhan sistem kekebalan itu melalui metode yang dikenal oleh kalangan ilmuwan sebagai CRISPR-Cas9.
Dalam film X-Files tersebut dikisahkan bahwa virus Spartan disebarkan antara lain melalui pesawat terbang, radiasi elektromagnetik dll.

Virus
Berita di televisi beberapa hari lalu mengutip komentar salah satu pejabat WHO yang menyatakan bahwa kemungkinan penyebaran virus Zika akan terus memburuk. Padahal data ilmiah menunjukkan bahwa dampak virus tsb tidak seburuk dampak yang dibawa oleh Ebola misalnya. (3)
Mungkinkah di balik virus Zika ada suatu agenda untuk membawanya menjadi ancaman global, sehingga banyak protokol keamanan akan diberlakukan?
Dengan munculnya rilis berita dari DNI di atas, maka mungkin saja tahun ini bisa menjadi tahun terburuk dalam hubungannya dengan risiko bencana akibat wabah biologi. Dan teknologi genome editing seperti CRISPR-Cas9 berpotensi untuk disalahgunakan untuk mengembangkan virus yang canggih seperti virus Spartan dalam kisah film tersebut.

Penutup 
Melihat film tersebut, saya jadi teringat salah satu ayat dalam kitab Wahyu yang menubuatkan bahwa ada wabah yang akan menelan banyak korban manusia:

"Dan aku melihat: sesungguhnya, ada seekor kuda hijau kuning dan orang yang menungganginya bernama Maut dan kerajaan maut mengikutinya. Dan kepada mereka diberikan kuasa atas seperempat dari bumi untuk membunuh dengan pedang, dan dengan kelaparan dan sampar, dan dengan binatang-binatang buas yang di bumi." (Wahyu 6:8)

Kita patut berdoa agar para ilmuwan dan pemerintah negara maju memiliki kesadaran etis agar tidak menyalahgunakan teknologi genome editing untuk mengembangkan senjata pemusnah massal biologi.

Bagaimana pendapat Anda?

Versi 1.0: 28 pebruari 2016 pk. 21:53
VC

Referensi: 
(1) James R. Clapper. DNI, feb. 2016, http://www.dni.gov/files/documents/SASC_Unclassified_2016_ATA_SFR_FINAL.pdf
(2)  https://www.technologyreview.com/s/600774/top-us-intelligence-official-calls-gene-editing-a-wmd-threat/
(3) https://www.trunews.com/dni-chief-calls-gene-editing-a-wmd-mit-suggests-use-for-zika/

Kesaksian

Waktu : 17:30
Topik: akhir zaman

Shalom saudara-saudariku yang dikasihi Tuhan,
Sore ini saya ingin memberikan kesaksian sedikit tentang apa yang saya alami. Kisahnya dimulai saat kami melakukan pemahaman alkitab kelompok kira-kira  akhir mei yang lalu. Saat pa sudah selesai, seorang teman menunjukkan video di ponselnya, waktu saya tanya apa itu, jawabnya: suara-suara misterius seperti sangkakala dilaporkan di Kanada, Jerman dll.
Saya yakin kita semua sudah membaca atau melihat tayangan tentang sangkakala itu di media. Pertanyaan yang menggangu saya: apakah makna dari peristiwa-peristiwa itu? Apakah itu sekadar rekaan manusia? Memang banyak situs seperti www.enigmablogger.com yang berusaha meyakinkan para pembacanya bahwa itu hanyalah cuplikan suara dari film War of the Worlds yang kemudian dicangkokkan di video rekaman daerah perbukitan di jerman, sehingga memberi kesan suara sangkakala.

Tapi sebelum saya membaca artikel-artikel yang simpang siur tersebut, saya memutuskan untuk berdoa kepada Tuhan dan menanyakan langsung kepada-Nya. Jawab Tuhan adalah: "memang suara itu merupakan tanda akhir zaman." Jadi saya memberanikan diri menulis blog tentang topik itu. 
Selang beberapa hari kemudian, saat saya sedang di kereta malam menuju ke Jakarta, saya berdiskusi dengan seorang teman tentang makna suara sangkakala tersebut. Eh teman saya malah buka ponselnya terus menunjukkan ada pesan masuk di bbmnya tentang topik itu. Untuk lebih jelasnya saya akan posting lengkap pesan bbm tersebut:

Dari seorang pendeta di Belanda. Berjaga-jagalah
WAKTUNYA BENAR-BENAR DEKAT...
Seorang Pendeta sedang dalam perjalanan minggu lalu, kemudian beliau melihat orang tua dan membantunya berdiri. Ketika mereka sedang bersama-sama, orang tua tersebut berkata: "Nak, apakah engkau mengetahui apa yang telah terjadi kemarin malam di Sorga?" Pendeta tersebut sangat ketakutan dan dengan segera berhenti serta bertanya; "Pak, apakah anda mengigau? Darimanakah bapak mendapat informasi tentang Sorga?
Orang tua tersebut berkata: kemarin malam Tuhan sangat marah dengan manusia dan memerintahkan para malaikat-Nya untuk meniup sangkakala. Para malaikat mengambil sangkakala dan ketika mereka hendak meniupkannya, Yesus bersimpuh dan mulai memohon dengan tangisan dan darah segar keluar dari tangan serta tubuh-NYA. Yesus memberitahu Tuhan Allah Bapa agar kematianNYA janganlah menjadi sia-sia. Allah Bapa sudah tidak bisa melihat penderitaan orang-orang Kudus dan perbuatan-perbuatan jahat. Maka, DIA berkata "AKU MEMBERIKAN MEREKA KESEMPATAN TERAKHIR."
Kemudian Yesus menghadap ke arah para malaikat yang begitu banyak itu dan memerintahkan mereka untuk turun serta memberitahu dunia bahwa "AKHIRANNYA SUDAH DEKAT, YESUS DATANG SANGAT SEGERA" Pendeta: (dengan berkeringat dan menangis), pak, bagaimana anda bisa mengetahui hal ini? Orang tua tersebut menjawab: "Saya adalah satu dari para malaikat yang dikirim ke Nigeria. Tolong gunakan setiap media komunikasi untuk mengirimkan pesan ini.Jangan membuang-buang waktu, Tolonglah!" Dan kemudian orang tua tersebut menghilang. Saudara-saudara, ini adalah KISAH NYATA, Kristus akan datang sangat segera. Tolong BERTOBAT. Saya mohon kepada anda...Mohon sebarkan pesan ini. sebarkan melalui media komunikasi apapun. TOLONG SELAMATKAN JIWA HARI INI. 
TUHAN YESUS MEMBERKATI. :)

Demikianlah sms tersebut, yang langsung saya posting di blog saya. Terus saya sms link dari blog tersebut ke semua teman dan kenalan yang ada di ponsel saya. 

Memang ada reaksi beberapa orang yang menanyakan bagaimana saya akan memverifikasi sms yang tidak ada namanya. Jawab saya memang agak sulit, tapi pesan itu cocok dengan apa yang saya dengar dari Tuhan sekitar 2009. Mungkin saya akan cerita tersendiri dslam kesempatan lain.
Yang mau saya katakan di sini adalah: lepas dari kebenaran suara sangkakala itu, tampaknya itu merupakan sosialisasi akhir zaman. Jadi kita mesti melakukan:
A. mempersiapkan diri sebaik-baiknya untuk menyongsong kedatangan Yesus yang kedua kali.
B. mulai berani memberitakan kabar baik, mulai dari keluarga dan sahabat.
c. Usahakan berbicara tentang Yesus setidaknya kepada 3 orang setiap hari.
D. Tidak usah panik, tidak perlu menjual harta. Bekerjalah seperti biasa.
E. persiapkan diri dan hati Anda untuk pengangkatan (rapture) dalam waktu dekat, bila Anda merasa perlu berpuasalah dan berdoa secara rutin.
Sekian kesaksian saya. Kiranya berguna untuk kita semua.

28 juni 2015, pk. 18:12
VC

Note: terimakasih kepada Pdt. John Hotman (Gurning).

Metamorfosis

Shalom saudaraku,
Pagi ini saya ingin berbagi perenungan saya tentang hal-hal yang terjadi di sekitar kita. Seperti kita ketahui, metamorfosis adalah suatu proses perubahan bentuk yang terjadi secara dramatis pada suatu organisme. Misalnya dari ulat menjadi kepompong lalu menjadi kupu-kupu. Sebagai catatan awal, saya bukan seorang ahli eskatologi Kitab Wahyu (3)(4), tetapi setidaknya ada beberapa hal yang layak untuk kita simak bersama.

Kalau kita membaca Kitab Suci, di antaranya ada kalimat Paulus yang menyatakan bahwa seluruh makhluk sedang menunggu saat anak-anak Allah dinyatakan (Rom. 8:19). Atau dalam konteks kitab Wahyu, alam semesta sedang menunggu terwujudnya langit baru dan bumi baru (Why. 21:1-7). Saya memahami proses datangnya langit baru dan bumi baru tersebut sebagai proses metamorfosis, seperti ulat yang buruk menjadi kupu-kupu yang indah. 
Dalam hubungan ini kiranya kita dapat belajar memahami makna teologis dari peristiwa Yom Teruah atau Rosh Hashanah yang diperingati kemarin (13 september) oleh umat Yahudi dan Kristen di seluruh dunia (7). Hari tersebut juga dikenal sebagai hari The Feast of Trumpets (Perayaan Terompet), dan untuk tahun ini juga bertepatan dengan Tahun Yobel (tahun ke-50 yang diperingati sebagai tahun pembebasan).

Kemarin saya mencoba mencocokkan peristiwa ini dengan Kalender Torah yang dikenal sebagai Creation Calendar (Kalender Penciptaan). Menarik untuk dicatat bahwa banyak siklus yang bertepatan dengan Yom Teruah kali ini, yaitu siklus Tahun Yobel yang ke-120, artinya usia bumi menurut kalender tersebut tepat 6000 tahun (1). Jadi Yom Teruah kemarin merupakan hari pertama di tahun 6000 dari kalender Yahudi, atau 1 Tishri 6000. 
Memang Yom Teruah tidak termasuk dalam 6 perayaan suci yang diperintahkan oleh Tuhan dalam Imamat 23, tetapi hari tersebut tetap penting karena mempersiapkan umat akan hari Yom Kippur pada tanggal 10 bulan Tishri, dan Perayaan Tabernakel pada tanggal 15 bulan Tishri. Perayaan Tabernakel (Sukkot) inilah yang ditetapkan dalam Im. 23:34 (disebut bulan ketujuh dalam ayat ini, tapi itu sama dengan bulan Tishri dalam kalender Yahudi sekarang). Menurut kajian beberapa peneliti, perayaan Tabernakel ini memiliki kaitan yang kuat dengan eskatologi Kitab Wahyu (8). Berdasarkan tradisi Ibrani, masa 10 hari antara Yom Teruah dan Yom Kippur adalah masa untuk bertobat.

Seperti kita ketahui, umat Yahudi kuno percaya bahwa usia bumi adalah 7000 tahun atau 7 milenium. Dan jika Yom Teruah kemarin memulai tahun ke 6000,  maka itu berarti usia bumi tinggal 1000 tahun lagi. Angka 1000 tahun ini mengingatkan kita pada kerajaan 1000 tahun yang disebut dalam Wahyu 20:4. Oleh karena itu, menarik untuk mengamati apa yang akan terjadi di hari-hari mendatang: apakah akan terjadi berbagai perubahan besar? Ataukah biasa-biasa saja?
Memang boleh saja orang berpendapat bahwa pandangan Ibrani kuno tentang usia bumi yang 7 milenium itu dapat diperdebatkan, tetapi jangan lupa banyak juga yang diam-diam masih memercayainya. Bagi Anda yang berminat mempelajari lebih jauh tentang Kitab Wahyu dan interpretasinya, ada banyak literatur yang bermanfaat misalnya (5) & (6).
Sebagian orang lagi mungkin menunggu permulaan masa tribulasi. Menurut salah satu artikel, Yom Teruah kali ini juga menandai dimulainya masa tribulasi selama 6 tahun (2). Yang disebut dengan masa tribulasi adalah saat kuasa kegelapan dilepaskan dari kekangnya, sehingga umat manusia mengalami berbagai penganiayaan yang berat, khususnya umat percaya. Maka dari itu, mari kita lebih banyak bertekun dalam doa agar Tuhan meringankan penderitaan manusia selama masa tribulasi tersebut.
Seperti yang ditulis oleh Paulus, seluruh ciptaan sedang mengalami "birth pangs" (sakit bersalin), lihat Rom. 8:22. Mungkin itu juga yang dialami oleh seekor ulat yang sedang bermetamorfosis untuk menjadi kupu-kupu. Namun, di balik segala penderitaan itu kita akan melihat tangan Tuhan sedang bekerja merajut langit baru dan bumi baru.

Bagaimana dengan Anda? Kalau Anda mengalami banyak penderitaan selama ini, bersabarlah, tidak lama lagi akan datang saatnya anak-anak Allah dinyatakan.

Jika ada komentar dan saran, silakan kirim ke email: victorchristianto@gmail.com
14 september 2015, pk. 07:10
VC

Note: artikel ini kiranya menjadi tanda bahwa PL bukannya tidak bermanfaat untuk dipelajari, khususnya jika PL dipahami sebagai tipologi bagi PB.

Referensi:
(1) http://torahcalendar.com/Calendar.asp?YM=Y2015M6
(2) www.september2015.com
(3) David Wilkinson. Christian Eschatology and the Physical Universe. T&T Clark International, 2010
(4) Adela Yarbro Collins. Cosmology and Eschatology in Jewish and Christian Apocalypticism. Leiden: E.J. Brill, 1996.
(5) Richard Bauckham. The Theology of the book of Revelation. Cambridge: Cambridge University Press, 1993.
(6) Larry R. Helyer & Richard Wagner. The book of Revelation for Dummies. Indianapolis: Wiley Publisher Inc., 2008.
(7) https://en.m.wikipedia.org/wiki/Rosh_Hashanah
(8)http://www.birthpangs.org/articles/media/Tabernacles_Revelation_Adventist.pdf

Persepuluhan

a. Pendahuluan
Shalom, saudaraku
Topik persepuluhan bagi banyak di antara kita sudah kita anggap jelas, sehingga tidak perlu diperdebatkan lagi. Begitu juga hang saya pikir waktu saya mendengar tentang seminar dengan topik persepuluhan. Tapi karena saya ingin tahu juga apa yang akan disampaikan, akhirnya saya ikut seminar tersebut hari Senin dan Selasa tempo hari (24-25 Agustus 2015). Ternyata topik ini masih cukup aktual dan hangat untuk dikupas. Jadi saya ingin berbagi apa hang saya dapatkan dari seminar tersebut. Namun karena pembicara menolak untuk disebut namanya, jadi saya akan lebih banyak refleksikan apa yang saya dapat dari seminar tersebut.

b. Wajibkah persepuluhan bagi orang Kristen?
Bagi sebagian gereja, persepuluhan merupakan salah satu hal yang diwajibkan. Sementara bagi sebagian gereja lainnya, persepuluhan tidak wajib, meski mungkin dianjurkan. Lalu apa dasarnya bagi yang mewajibkan dan bagi yang tidak mewajibkan persepuluhan? 
Berikut ini adalah 3 kemungkinan pendapat yang diajarkan kepada Anda selama ini:
(1) persepuluhan tetap berlaku selamanya, termasuk gereja masakini. Banyak gereja khususnya yang kharismatik masih menganut pakem ini.
(2) persepuluhan tidak berlaku lagi, tapi berguna. Atau dalam ungkapan lain, 10% bukanlah standar tapi suatu permulaan. Yang menganjurkan pandangan ini di antaranya adalah Murni Sitanggang [3].
(3) persepuluhan mutlak tidak ada hubungannya dengan gereja/PB. 
Mari kita simak asal usul persepuluhan.

c. Imamat orang Lewi
Ketika Yosua membagi tanah Kanaan, hanya suku Lewi yang tidak mendapatkan ganah. Mereka hanya memperoleh bagian 48 kota. Dari aturan ini lalu Tuhan mengatur supaya persepuluhan yang seharusnya untuk Tuhan, diberikan kepada suku Lewi. Bil. 35:7, 18:24, 18:26
Persepuluhan tersebut diberikan di kota masing-masing. Neh. 10:37
Fakta yang mengejutkan: persepuluhan itu tidak pernah dalam bentuk uang, tapi berupa hasil ternak (herds) dan tanaman (herbs).
David Croteau yang menulis disertasinya tentang analisis biblika terhadap persepuluhan menyatakan bahwa kualifikasi produk yang layak dijadikan persepuluhan adalah: bisa dimakan (eatable), milik pribadi, dan produk tanah. [1] Artinya Tuhan sengaja mengatur agar hanya hasil bumi dan hasil ternak saja yang dikenai persepuluhan. Dengan kata lain, tidak dijumpai catatan bahwa Tuhan mewajibkan persepuluhan bagi pekerja seni, pedagang, nelayan, imam dan orang miskin yang tidak mempunyai tanah. 
Ada 3 macam persepuluhan:
(1) persepuluhan imamat: Im. 27:30-33
(2) persepuluhan perayaan/festival tithing: Ul. 12:17-19, 14:22-27, 26:10-16
(3) persepuluhan amal/charity tithing: Ul. 14:28-29, diberikan setiap akhir tiga tahun, ditujukan kepada kelompok yang tidak mampu termasuk orang Lewi. Merupakan bagian dari ibadah sosial pada masa itu.
Prinsip penting: karena persepuluhan merupakan bagian dari aturan perayaan (ceremonial law), bukan aturan moral (moral law), maka kematian Yesus Kristus di atas kayu salib telah menggenapi seluruh tuntutan hukum Taurat tersebut. Itulah sebabnya baik Yesus maupun Paulus dan rasul-rasul lainnya tidak pernah mengatur tentang persepuluhan lagi, karena pada dasarnya pengorbanan Yesus di kayu salib sudah lebih dari cukup. Sekali untuk selama-lamanya.

d. Refleksi
Saat saya mengikuti seminar tersebut, saya baru menyadari bahwa alam bawah sadar saya selama ini mewajibkan saya untuk berusaha menepati standar 10% tersebut setiap bulan, walau pun sejujurnya seringkali saya juga luput menepati standar tersebut. Saya serasa mendapat pencerahan dari seminar ini yang langsung menohok pada alam bawah sadar saya, khususnya tentang bagaimana saya memahami relasi saya dengan Tuhan. Intinya, saya belajar memahami bahwa Tuhan begitu baik dan setia sehingga tidak pernah bermaksud membebani saya dengan peraturan yang tidak sanggup saya ikuti.  Kini saya mulai belajar mengendalikan alam bawah sadar saya agar tidak terus merasa bersalah jika selama sebulan saya ternyata tidak memenuhi 'target' memberikan 10% penghasilan saya.

e. Abraham dan Yakub
Salah satu argumen yang sering diangkat untuk mewajibkan persepuluhan adalah kisah tentang Abraham dan Melkisedek (Kej. 14:17-20). Tapi ada beberapa catatan yang wajib dikemukakan: merupakan persembahan sukarela, hasil rampasan perang bukan hasil bumi atas hasil ternak Abraham, diberikan hanya sekali, dan kemungkinan merupakan bagian dari budaya perang Timur Tengah. Demikian juga dengan nazar Yakub (Kej. 28:20) diucapkan dengan sukarela dan bukan kewajiban: "Dari segala sesuatu yang Engkau berikan kepadaku akan kupersembahkan sepersepuluh kepada-Mu."  Dengan kata lain, persepuluhan Abraham kepada Melkisedek dan juga nazar Yakub tidak berhubungan dengan aturan persepuluhan yang ditetapkan Musa. Itu sebabnya Musa atau penulis PB tidak pernah menyebut peristiwa Abraham dan Yakub dalam kaitannya dengan kewajiban memberikan persepuluhan. 
Ibr. 7:1-10 yang paling banyak menyebut tentang persepuluhan sebenarnya tidak membahas tentang pentingnya persepuluhan, tapi hanya berbicara tentang Melkisedek sebagai tipologi dari Kristus yang akan datang.

f. Maleakhi 3:8-10
Ayat ini sering dipakai untuk mengancam umat Tuhan agar setia dalam memberikan persepuluhan ke kas gereja tertentu, dengan janji bahwa Tuhan akan membuka tingkap-tingkap langit untuk mencurahkan berkat. Tapi sebenarnya kitab Maleakhi adalah sebuah kritik sosial terhadap seluruh kehidupan bangsa Israel termasuk para imam dan pemimpinnya (lihat Maleakhi 1 dan 2:8). Jadi para pemimpin dan imam yang korup dan memberikan persembahan cemar merupakan sasaran utama kritik sosial, sehingga penekanan sesungguhnya adalah "ya kamu, seluruh bangsa" (Mal. 3:9) 
Kalau kita mau mempelajari kritik sosial terhadap kehidupan agamawi yang serba legalistik dan hanya mengutamakan peraturan yang berlaku tanpa mengindahkan spiritnya, hal ini sering muncul dalam kitab nabi-nabi misalnya Yeremia. Yohanes Pembaptis dan Yesus juga memberikan kritik yang serupa kepada orang-orang Farisi yang setia memberikan persepuluhan tapi mengabaikan belas kasihan kepada orang miskin. (Lihat Mat. 23:23)

g. Simpulan dan Aplikasi
Prinsip penting: karena persepuluhan merupakan bagian dari aturan perayaan (ceremonial law), bukan aturan moral (moral law), maka kematian Yesus Kristus di atas kayu salib telah menggenapi seluruh tuntutan hukum Taurat tersebut. Itulah sebabnya baik Yesus maupun Paulus dan rasul-rasul lainnya tidak pernah mengatur tentang persepuluhan lagi, karena pada dasarnya pengorbanan Yesus di kayu salib sudah lebih dari cukup. Sekali untuk selama-lamanya.  Mengutip Irenaeus, bapa gereja: "For if we still live according to the Jewish law, we acknowledge that we have not receive grace." Demikianlah banyak bapa-bapa gereja yang menolak persepuluhan diwajibkan, misalnya Martin Luther. Dari 3 bapa Kapadokia, hanya Basil yang memerintahkan persepuluhan. Sementara itu, Ambrosius, John Crysostomus dan Agustinus setuju persepuluhan tapi untuk orang miskin bukan untuk gereja. Persepuluhan diwajibkan kembali kepada umat baru pada Konsili Macon II (585M), diduga waktu itu karena gereja membutuhkan banyak dana. Jadi bukan karena pertimbangan teologis murni.
Yesus dan para rasul lebih mengutamakan pentingnya belas kasihan dan memberikan seluruh hidup sebagai persembahan kepada Tuhan. Artinya ibadah kepada Tuhan mesti diiringi juga dengan ibadah sosial. Lihat "ibadah yang murni dan tak bercacat di hadapan Allah, Bapa kita, adalah mengunjungi (baca: menolong) yatim piatu dan janda-janda dalam kesusahan mereka." Yak. 1:27. Dengan kata lain, PB banyak menekankan persembahan sukarela, bukan mewajibkan persepuluhan. Dan persembahan dalam PB tidak lagi diatur dengan hukum (law) tapi dengan hati (heart).

Aplikasi: daripada berusaha setiap bulan atau setiap tahun memenuhi target 10% disetor ke kas gereja, kita bisa belajar lebih bijak dalam membagi alokasi persembahan  sesuai dengan pertimbangan manusiawi kita. Misalnya, seseorang berkomitmen memberikan 8% dari pendapatan bulanannya untuk pekerjaan Tuhan, dan itu nilainya taruhlah 400000 rp. Bisa saja dia mengatur bahwa 200rb dari total jumlah itu akan diberikan ke kas gereja di mana dia beribadah, lalu 100rb diberikan kepada salah satu gereja di desa yang berkekurangan, dan 100rb lagi diberikan ke panti asuhan. Bulan depan mungkin tujuan persembahan bisa dirotasi ke organisasi misi atau parachurch lainnya. Alokasi semacam ini kiranya lebih bijak dan sesuai dengan makna belas kasihan. Pada akhirnya, alokasi persembahan yang kita akan berikan kepada Tuhan terpulang kepada pertimbangan nurani kita masing-masing.

Demikian sekelumit catatan seputar persepuluhan, kiranya dapat membuka wawasan kita bersama tentang pertimbangan teologis di baliknya. Bagaimana pendapat Anda?

Jika ada komentar dan saran, silakan kirim ke email: victorchristianto@gmail.com

versi 1.0: 28 agustus 2015
VC

Referensi:
[1] David Croteau. A Biblical and Theological Analysis of Tithing: toward a theology of giving in the new covenant era. PhD Dissertation in SBTS, North Carolina. Dec, 2005. Url:  http://digitalcommons.liberty.edu/fac_dis/17/
[2] Joas Adiprasetya. Persepuluhan: kewajiban atau disiplin rohani? GKI Pondok Indah, 15 Nov. 2010. Url: https://www.academia.edu/11337922/Persepuluhan_Sebuah_Tinjauan
[3] Murni H. Sitanggang, Teologi Biblika mengenai perpuluhan. Veritas 12/1(April 2011) 19-37

Bait Suci

Shalom saudaraku, 
Malam ini izinkan saya menulis tentang rencana pembangunan Bait Suci Ketiga di Yerusalem. Tempatnya diperkirakan di tempat sekarang berdiri Dome of The Rock atau juga disebut Temple of the Mount.
Menurut catatan Kejadian, kota Yerusalem sudah ada sejak dahulu kala dan pernah memiliki raja sekaligus imam Allah yang Maha Tinggi, yaitu Melkisedek. Ada kemungkinan, Melkisedek saat bertemu dengan Abraham tidak saja memberkatinya, tapi juga menjadi mentor spiritual dan menasihatinya untuk taat dan menyembah JHWH (Tuhan) saja. Lihat ref. (3) Setelah bangsa Israel dipimpin oleh Yosua memasuki tanah Kanaan, mereka masih belum dapat menduduki Yerusalem. Demikianlah sampai zaman hakim-hakim. Baru ketika Daud diangkat oleh seluruh tua-tua Israel, maka ia mulai memerintah di Yerusalem. Itulah sebabnya kota ini disebut kota Daud. Sepanjang sejarah hingga kini, sudah dua kali Bait Suci dibangun. 
a. Bait Suci Pertama: dibangun oleh Salomo, hingga diruntuhkan oleh Nebukadnezar, dan kemudian seluruh penduduk kerajaan Israel Selatan dibuang ke Babel.
b. Bait Suci Kedua: dibangun oleh bangsa Israel pasca pembuangan dari Babel, dipimpin antara lain oleh imam Ezra. Periode sejarah Israel setelah itu disebut sebagai Periode Bait Suci Kedua (Second Temple Period), hingga Titus menghancurkan seluruh kota Yerusalem termasuk Bait Suci pada tahun 70m. Yang tersisa hanyalah Tembok Ratapan.

Bait Suci Ketiga
Menurut keyakinan banyak orang Israel maupun Kristen, Bait Suci Ketiga baru akan dibangun menjelang akhir zaman. Sementara itu, sebagian orang Kristen berpendapat  bahwa kedatangan Kristus yang kedua kali akan sangat dekat jika Bait Suci Ketiga sudah selesai. Tapi kapan pembangunan kembali akan dimulai? Ini pertanyaan besar sejak dahulu, terutama karena terdapat berbagai kendala nyata termasuk kendala politis.
Tapi dari hasil pencarian di google, tampaknya ada kemajuan yaitu cetak birunya sudah selesai. (1) Tampaknya tinggal menunggu lampu hijau dari pemerintah Israel. Namun demikian ada saja yang memprotes bahwa cetak biru itu dibuat oleh lembaga nonprofit yang didanai oleh Pemerintah Israel. (2)
Beberapa sumber mengatakan bahwa salah satu penyebab tidak dimulainya pembangunan Bait Suci Ketiga itu adalah belum munculnya anti-Kristus ke panggung dunia. Benarkah demikian? Saya sendiri kurang tahu, karena belum pernah bertemu dengan orang asli Israel untuk menanyakan hal ini.

Bagaimana pendapat Anda? Tuhan memberkati anda.

Jika ada komentar dan saran, silakan kirim ke email: victorchristianto@gmail.com

14 juni 2015, pk. 20:50
VC

Ref.
(1) http://www.templeinstitute.org/blueprints-for-the-holy-temple.htm
(2) The Jerusalem Post, 08/04/2013, http://www.jpost.com/Diplomacy-and-Politics/Report-State-funds-groups-that-advocate-building-Third-Temple-321990
(3) http://www.templemount.org/tempprep.html

Berkat

Shalom saudaraku,
Siang ini saya mau berbagi cerita sedikit tentang kebenaran Firman Tuhan yang baru saya dapatkan. Selama seminggu ini saya dan dua orang teman mengikuti pelatihan Baca-Gali Alkitab yang diadakan oleh Scripture Union Indonesia. Secara umum pelatihan sangat bagus dan inspiratif sampai hari ini. Dan pagi ini kami mendengar paparan Dr. Yongky Karman tentang kitab Amsal.
Topik Amsal saya kira sudah akrab dengan telinga kita, bukan? Tapi pak Yongky memberikan perspektif yang berbeda tentang takut akan Tuhan. Beliau mengatakan bahwa takut akan Tuhan itu seharusnya tidak membuat kita menghindar dari-Nya, seperti kita takut macan dan menghindari macan. Tapi yang betul seharusnya adalah hormat terhadap Tuhan.  Tapi beliau lalu membuat komentar yang menarik tentang ayat 22:4 yang bunyinya: "Ganjaran kerendahan hati dan takut akan Tuhan adalah kekayaan, kehormatan dan kehidupan." Komentar beliau yang menggelitik saya adalah sebagai berikut: memang dalam Perjanjian Lama, takut akan Tuhan sering dihubungkan dengan keberhasilan dalam hal materi. Namun, dalam Perjanjian Baru kita mendengar berita yang berbeda, misalnya: "Berbahagialah, hai kamu yang miskin, karena kamulah yang empunya Kerajaan Allah." (Luk. 6:20) Beliau menambahkan bahwa itu sebabnya orang-orang karismatik lebih menyukai PL dibandingkan PB, karena ada janji tentang keberhasilan materi. Sayangnya beliau tidak melanjutkan komentar tersebut, yang membuat saya agak penasaran tentang hal ini.
Waktu rehat tadi, saya sempat berdialog sebentar dengan pak Yongky, dan saya menanyakan benarkah bahwa banyak kontradiksi semacam itu dalam PL dan PB? Apakah tepat jika kita mengatakan bahwa ada elemen-elemen kontinuitas dan diskontinuitas antara PL dan PB? Beliau mengiyakan pertanyaan saya tersebut: "Ya, memang ada hal-hal yang kontinu dan diskontinu antara PL dan PB. Jika dalam PL salah satu tanda orang yang diperkenan Tuhan adalah keberhasilan materi, sementara itu dalam PB tidak apa-apa menjadi orang yang miskin."
Pernyataan dalam diskusi waktu rehat ini memancing otak saya untuk mencari jawab yang jelas, sejauh manakah ada diskontinuitas antara PL dan PB? Ataukah berita Alkitab itu konsisten? 

Semoga engkau baik-baik saja
Perenungan saya mengingatkan pada salah satu ayat yang cukup terkenal di kalangan teolog karismatik, yaitu 3 Yoh. 1:2 yang bunyinya: "semoga engkau baik-baik dan sehat-sehat saja dalam segala sesuatu, sama seperti jiwamu baik-baik saja." Kalau saya tidak keliru, ayat ini sering dikutip dan diulas oleh para teolog karismatik sebagai pendukung konsep mereka tentang janji berkat yang bersifat holistik dalam Yesus: yaitu keselamatan jiwa, kesembuhan dari sakit-penyakit, dan juga kemakmuran material. Ayat ini juga dibahas dalam beberapa buku Pdt. David Yonggi Cho, bahkan salah satu buku beliau berjudul: Berkat Tiga kali lipat dalam Yesus (Threefold Blessings in Jesus). 
Benarkah ajaran semacam itu? 
Perenungan saya selama bertahun-tahun terhadap topik ini membawa saya pada kesimpulan bahwa ide tentang berkat holistik di dalam Yesus itu tidak begitu keliru secara alkitabiah, dan David Yonggi Cho mengembangkan pemikirannya berdasarkan latar belakang Korea Selatan tahun 50an ketika terjadi kemelaratan dan keputusasaan di mana-mana akibat Perang Korea. Beliau waktu itu menghadapi orang-orang yang sengsara, dan berpikir bagaimana dapat menyampaikan berita Injil kepada orang-orang yang lapar dan menderita waktu itu? Sehingga kemudian beliau mengembangkan ajaran seperti Dimensi Keempat dan lain-lain. 
Tentunya tantangan yang dihadapi pada dekade 50an sudah berubah dan Korea Selatan kini sudah menjadi salah satu negara termakmur di dunia, sehingga seharusnya tidak perlu lagi menekankan ajaran tentang berkat holistik ayat 3 Yoh. 1:2. Jadi berita Injil mesti dikontekstualisasikan dengan problema yang dihadapi masyarakat secara riil. Pergumulan kontekstual tersebut tentu saja berbeda dengan teologi Health and Wealth yang menjadi cikal bakal dari Teologi Kemakmuran yang berkembang di Amerika Serikat lalu merambat di negara-negara lain. Dalam Teologi Kenakmuran, kemakmuran material menjadi tolok ukur satu-satunya apakah seseorang memang diperkenan Tuhan atau tidak. Mereka juga mengajarkan, bahwa jika Anda sudah bekerja keras bertahun-tahun tapi tidak berubah menjadi kaya, maka itu adalah karena Anda kurang iman. 
Kadang-kadang mereka juga mengajarkan bahwa tidak ada tempat bagi orang-orang miskin di surga, karena mereka yang tidak berhasil di dunia berarti tidak hidup sebagai anak-anak Allah. Para pendukung teologi kemakmuran juga menyatakan bahwa semakin banyak Anda memberikan persembahan kepada gereja, maka Anda akan memperoleh berkat 50 kali sampai 100 kali ganda. (Penulis bahkan pernah mendengar seorang pengkhotbah mengatakan kira-kira begini: "Setelah pulang dai ibadah ini, jika Anda sungguh-sungguh yakin dengan iman maka ATM Anda akan bertambah malam ini juga. Ada Amin saudara-saudara?")
Dari apa yang saya dengar sejauh ini, banyak jemaat yang menyukai ajaran tentang berkat lipat ganda tersebut terutama tentang janji kemakmuran material yang digaungkan oleh para pengkhotbah Teologi Kemakmuran. Bahkan di benua Afrika yang minus, gereja-gereja yang mengusung Teologi Kemakmuran di negara-negara seperti Nigeria, Kongo dan Uganda dan lain-lain cenderung berkembang lebih pesat. Lihat ref. (1), (2)

Latar belakang pemikiran
Saya memang belum mengadakan studi secara mendalam tentang latar belakang ajaran Health and Wealth tersebut,tapi sejauh yang saya ketahui ada beberapa aliran pemikiran yang mirip pesan utamanya dengan itu, antara lain:
- New Thought
- New Mind
- New Age
Salah satu buku yang bercirikan New Thought itu misalnya adalah A New Christ karya Wallace Wattles & Henry Drummond dan telah diterjemahkan oleh Anand Khrisna. (Dulu saya ada satu copy buku ini, lihat ref. (3)). Sementara buku yang mengusung New Age misalnya adalah The Secret karya Rhonda Byrne. 
Meskipun sekilas buku-buku ini cukup rasional dan karena itu sangat laris, tapi kita mesti berhati-hati karena banyak di antara buku-buku ini menggunakan trik-trik yang agak mirip dengan mantra-mantra dari zaman kuno dahulu. Intinya adalah bagaimana mencari kekayaan dan kesehatan serta awet muda melalui penggunaan mantra-mantra yang diajarkan oleh para guru yang tercerahkan. Bahkan ada buku yang berjudul: Encyclopedia of Spells (ensiklopedi mantra), lihat ref. (4).
Tanpa bermaksud menyinggung gereja-gereja tertentu, bukankah kalau kita mau jujur kita juga seringkali tergoda untuk memperlakukan doa sebagai mantra? Padahal dalam Matius 6 Yesus mengingatkan kita agar jangan berdoa secara bertele-tele. Dalam bahasa aslinya, yang dimaksud dengan ayat itu adalah berdoa dengan kata-kata tidak bermakna yang diulang-ulang terus menerus, tepatnya itulah ciri-ciri dari "mantra" (spell). Bukankah itu namanya okultisme?  Contoh praktek Okultisme modern ada banyak, saya akan berikan dua saja:
a. misalnya menggunakan nama Yahoshua atau Yeshua Hamasiah ketimbang Yesus yang lebih lazim, dengan harapan tersembunyi bahwa jika kita memanggil nama Dia dalam bahasa asli, maka doa kita akan dijawab. Bukankah itu sikap orang-orang yang mempraktekkan magi? Memang dalam kepercayaan kuno, jika kita mengetahui nama seseorang dengan benar, itu berarti kita dapat menguasai orang tersebut.
b. mengajarkan jemaat untuk menggunakan media tertentu, misalnya roti dan anggur  perjamuan kudus atau minyak zaitun yang dipromosikan bisa menyembuhkan berbagai macam penyakit dan kutuk. Bahkan kalau ada toko yang seret pengunjung, cukup diolesi saja dengan minyak tertentu, maka usaha dijamin laris-manis. Ajaran seperti itu cenderung ke arah okultisme modern.

Bagaimana sikap kita seharusnya?
Ada tiga hal yang perlu kiranya ditekankan:
a. Berita PL dan PB tentang janji berkat holistik tetap berlaku, artinya tidak perlu ditafsirkan bahwa janji kemakmuran hanya ada di PL.
b. sebagai orang Kristen tentu kita mesti bersikap positif terhadap harta, artinya mamon perlu digunakan dan dikelola sebaik-baiknya untuk melayani sesama tang membutuhkan.
c. Jika Tuhan mengaruniakan Anda kemakmuran dan kesehatan, syukurilah, tapi jangan jadikan itu sebagai alasan untuk menghakimi orang lain yang tidak seberuntung Anda. Sebaliknya Anda terpanggil untuk melakukan apa yang Anda bisa untuk meringankan penderitaan mereka.

Sekian perenungan saya, kiranya dapat menolong Anda. Bagaimana pendapat Anda? 

Jika ada komentar dan saran, silakan kirim ke email: victorchristianto@gmail.com

4 Juni 2015, pk. 13:07
VC

Ref.:
(1)http://www.christiantoday.com/article/prosperity.gospel.teachings.distort.bible.says.lausanne.group/24926.htm
(2) http://www.africanglobe.net/africa/prosperity-gospel-destroying-africa/
(3) http://trueacu.com/A_New_Christ
(4) https://books.google.co.id/books/about/Encyclopedia_of_5_000_Spells.html?id=K1X3IdHjVUYC&redir_esc=y

Sangkakala

Shalom saudaraku,

Sore ini saya ingin berbagi sedikit tentang suatu gejala yang menghebohkan banyak orang dalam beberapa hari terakhir ini. Tadi pagi, seorang rekan memberitahu saya tentang gejala suara aneh yang terdengar di Terrace, Kanada sekitar 2013. Tapi saya cek di google, ternyata banyak berita online yang juga membahas topik ini beberapa jam yang lalu, artinya ini termasuk topik yang sangat hangat. Di antara negara-negara yang mengamati gejala ini adalah Jerman, Ukraina, Amerika Serikat dan Belarus.

Berikut ini adalah kutipan berita dari Solopos.com hari ini (27/5/2015):

"Sejauh ini, video terbaru yang menampilkan suara semacam itu bertanggal 4 April 2015 di salah satu kota di Jerman. Pada tahun sebelumnya juga ada video yang memperlihatkan kondisi serupa di Kota Terrace BC, Kanada, bertanggal 29 Agustus 2013. Para ilmuwan di Badan Penerbangan dan Antariksa Nasional atau National Aeronautics and Space Administration (NASA) Amerika Serikat percaya bahwa kebisingan tersebut secara potensial bisa merupakan “background noise” bumi. Seperti dilansir dari enigma.blogspot.com, Senin (25/5/2015), “The Hum” yang diartikan sebagai dengungan itu merupakan suara berfrekuensi rendah yang dapat terdengar oleh sebagian orang di sebagian wilayah." [1]

Tentunya banyak orang bertanya-tanya benarkah itu hanya gejala suara bising yang ditimbulkan oleh Bumi kita, ataukah itu memang suara sangkakala dari Malaikat Tuhan yang mewartakan datangnya hari-hari Akhir.

Beberapa penjelasan telah diajukan terhadap gejala tersebut: 

"Ada sejumlah spekulasi tentang asal muasal lengkingan misterius itu. Dari yang masuk akal hingga yang terdengar mustahil: pergeseran lempeng tektonik, tekanan atmosfer, gesekan kereta pada rel, aktivitas konstruksi, alien, senjata rahasia AS yang bisa memodifikasi cuaca dari fasilitas rahasia High Frequency Active Auroral Research Program (HAARP), bahkan ada juga yang mengiranya sebagai pertanda kiamat. " [2]

Penjelasan lain diberikan oleh beberapa ilmuwan dari NASA:

"Dengungan ini adalah suara berfrekuensi rendah yang dapat terdengar oleh sebagian orang di sebagian wilayah. Frekuensi suara ini hanya berkisar sekitar 10 hertz, jauh dibawah batas minimal frekuensi pendengaran manusia, yaitu 20 hertz. Di sebagian wilayah, suara ini bisa terdengar lebih keras dibanding tempat lain.  Para ilmuwan di Badan Penerbangan dan Antariksa Nasional (NASA) percaya kebisingan berpotensi berasal dari  “kebisingan latar belakang” Bumi. “Jika manusia memiliki antena radio–bukan–telinga, kita akan mendengar sebuah simfoni luar biasa dari suara-suara aneh yang datang dari planet kita sendiri,” juru bicara dari NASA menjelaskan, seperti dikutip dari Tech Times."[3]

Ada lagi yang menarik, yaitu pendapat salah seorang peramal yang dikenal sebagai Suhu Naga. Dia berpendapat bahwa memang itu suara sangkakala dari malaikat untuk memberitahu bahwa akan mulai bencana-bencana besar. Hanya saja beliau mengatakan bahwa ada 9 sangkakala yang akan ditiup, sementara kalau di kitab Wahyu hanya akan ada 7 sangkakala.[4]

Karena itu ada baiknya kita melihat apa yang ditulis di kitab Wahyu. Di alkitab TB1974 ada 80 kali disebutkan kata sangkakala, tapi 8 di antaranya di Wahyu, di antaranya: 

Wahyu 8:6 "Dan ketujuh malaikat itu yang memegang ketujuh sangkakala itu bersiap-siap untuk meniup sangkakala."

  Kesimpulan
Tulisan ini tidak dimaksudkan untuk menimbulkan keresahan bagi umat Kristen. Hanya saja setelah saya berdoa mohon petunjuk Tuhan tentang makna suara-suara aneh tersebut, tampaknya memang sudah waktunya kita bersiap untuk menyongsong kedatangan Yesus yang kedua kali. Sudah siapkah Anda?

 27 Mei, 2015. pk. 18:06
VC

 Note: Terimakasih kepada Indah.

 Ref.:
[1] http://www.solopos.com/2015/05/27/berita-terpopuler-suara-aneh-dari-langit-mirip-terompet-sangkakala-608358
[2] http://news.liputan6.com/read/2239489/suara-sangkakala-misterius-terdengar-dari-langit-pertanda-apa
[3] http://britabagus.com/akhirnya-terkuak-asal-suara-terompet-sangkakala/
[4] http://www.solopos.com/2015/05/27/suara-aneh-dari-langit-suhu-naga-itu-memang-suara-sangkakala-608244
[5] http://endtimestrumpet.com/wp-content/uploads/2014/08/SKY-SIGN-REVISED-WEB.pdf