Langsung ke konten utama

Ramah

Ramah

Pendahuluan
"Monggo mampir, mas." (Mari mampir, kak). "Monggo pinarak." (Mari duduk.) Kalimat-kalimat itu akan sering kita dengar kalau kita yang dari kota mampir ke salah satu desa di jawa tengah atau jawa timur. Tidak hanya itu, kalau ada orang kota datang ke rumah seorang di desa, biasanya dengan senang hati semua yang ada di rumah akan diberikan, termasuk buah-buahan seperti kelapa, jambu, mangga atau yang lainnya. Itu yang mungkin kita sebut keramahan orang desa, atau keramahan khas Indonesia.
Keramahan yang khas tersebut agaknya sudah mulai luntur kalau tidak ingin mengatakan hilang sama sekali. Sebagai contoh, seorang rekan yang juga pendeta pernah bercerita bahwa dulu di desanya, di depan rumah setiap warga di tepi jalan besar selalu tersedia kendi berisi air siap minum, tujuannya untuk menyediakan minum bagi pejalan kaki yang pulang dari atau pergi ke pasar dan kehausan. Kini, kendi-kendi berisi air itu telah hilang, mungkin tergantikan oleh penjaja air dalam kemasan.
Keramahan yang dipuji oleh hampir semua turis ke Indonesia tersebut, kini sering berganti dengan wajah-wajah beringas yang sering dijumpai di siaran berita di televisi. Ke mana gerangan keramahan tersebut? Kini marilah kita mengambil waktu sejenak untuk merenungkan pola keramahan dalam PL dan PB, serta bagaimana keramahan menurut beberapa pemikir kontemporer.

Keramahan dalam PL
Salah satu contoh yang kerap dikutip tentang keramahan dalam PL adalah kisah Abraham yang menjamu tamu-tamu tidak dikenal, yang ternyata mereka adalah malaikat (Kej. 18). Bayangkan, di tengah terik siang hari, Abraham berlari menemui beberapa orang asing, menyiapkan makan dan minum, serta menjamu mereka dengan keramahan khas Mediteranian.
Dalam pola keramahan atau hospitalitas khas Timur Tengah tersebut, ada beberapa langkah dalam prosesnya:[1]
a. Perkenalan: tuan rumah akan menanyakan asal usul tamu serta tujuannya
b. penyelidikan singkat: tuan rumah akan menanyakan beberapa hal tentang tamu tersebut, untuk memastikan bahwa dia bukan orang jahat atau berniat jahat
c. Jamuan: tuan rumah menyediakan makan, minum, kadang pakaian dan tempat berteduh
D. harapan akan hubungan yang berlanjut: orang asing mungkin memberikan hadiah, atau janji akan menyambut di kemudian hari, atau salam dari seorang yang penting.
Dalam PL memang salah satu perintah yang diberikan Tuhan adalah memperlakukan orang asing dengan ramah.

Keramahan dalam PB
- Keramahan Bapa: Yesus memperkenalkan Allah sebagai Bapa yang Maha Kasih dan Pemelihara Kehidupan. Ia yang mendandani bunga bakung di ladang, serta menurunkan hujan serta memberikan sinar matahari bagi orang baik dan orang jahat, adalah sumber utama dari keramahan kristiani. Keramahan Bapa ditunjukkan dengan baik dalam perumpamaan tentang kembalinya anak yang hilang.
- Keramahan Ibu: para perempuan di sekitar Yesus tampil sebagai rekan penolong yang setia melayani Yesus dan murid-murid-Nya, termasuk Maria dan Marta, Maria Magdalena dll.
- Keramahan Anak: Allah Putra menuruti perintah Bapa dengan cara turun ke bumi menjadi manusia, dan menjumpai umat ciptaan-Nya yang bandel-bandel dan cenderung menyukai kegelapan (Yoh. 1:1-14). Ia yang adalah tuan rumah dan pemilik alam semesta bersedia lahir dalam wujud anak seorang tukang kayu dalam segala kebersahajaannya, dan seumur hidup-Nya Ia adalah penerima keramahan (hospitalitas) orang-orang di sekitar-Nya.
- Keramahan sebagai Anugerah Umum: kisah tentang orang Samaria yang baik hati menunjukkan dengan baik gagasan khas Yesus bahwa orang-orang yang mungkin kita anggap tidak mengenal Allah justru sering kali menunjukkan keramahan (hospitalitas) kepada sesamanya. Dalam konteks ajaran Calvin, ini mungkin dapat disebut sebagai petunjuk adanya Anugerah Umum, sementara itu dalam konteks pemikiran Amos Yong (lihat di bawah), keramahan antar sesama tersebut dianggap merupakan hasil karya Roh Kudus dalam agama-agama lain (menurut teologi agama-agama berbasis pneumatologi).

Keramahan dalam pemikiran kontemporer
Ada banyak penulis yang telah memikirkan mengenai topik keramahan (hospitalitas) tersebut, di antaranya Jacques Derrida, Amos Yong dan Andrew Shepherd. Berikut ini adalah ringkasan pandangan Amos Yong yang dikutip dari tesis seorang sahabat saya [3].
Amos Yong memulai dengan Yesus sebagai paradigma dari hospitalitas. Menurut Yong, Yesus mewakili dan mewujudkan hospitalitas Allah. Dalam perspektif Lukas, Yesus adalah yang diurapi, Kristus, dan pribadi yang diberdayakan oleh Roh Kudus dalam segala aspek kehidupan dan pelayanan. Yong mengarahkan fokusnya pada tiga motif [3, hal. 29-30]:
a. Hospitalitas Allah dapat dilihat dalam keberadaan Yesus sebagai penerima (sekaligus pemberi) hospitalitas yang patut untuk ditiru. Dalam kalimat lain, Yesus sekaligus adalah tamu asing bagi dunia (stranger), tapi juga yang empunya kebun yang datang pada milik kepunyaan-Nya. Ia adalah pendatang sekaligus tuan rumah.
b. Jika kita perhatikan Injil dengan seksama, maka kita akan menemukan fakra bahwa dalam kisah perjamuan makan, penerima hospitalitas ilahi yang paling bersemangat bukanlah para pemimpin agama namun orang-orang miskin dan tertindas.
c. Berdasarkan kisah orang Samaria yang murah hati, orang yang berlainan iman dipandang bukan sekedar sebagai sarana perpanjangan tangan Allah untuk menolong umat-Nya, namun juga memiliki kemungkinan untuk memperoleh hidup yang kekal (Luk. 10:25).
Lebih lanjut Amos Yong menyatakan bahwa hospitalitas Trinitarian sebagaimana termanifestasi melalui tubuh Kristus bukan sekadar christomorphic namun juga diberdayakan oleh Roh Kudus. Amos Yong secara sadar sedari awal membangun pendekatan hospitalitas bukan sekadar sebagai kepercayaan Kristen namun lebih daripada praktik dari teologi agama-agama yang berbasis pneumatologis. Karena itu, penulis lain berpendapat:"konsep hospitalitas yang menjadi kunci dari pemikiran Yong juga relevan dalam konteks Indonesia. Konsep ini bahkan telah mengakar di dalam kultur bangsa Indonesia yang terkenal dengan keramahtamahan dan toleransi."[2]
Para pemikir lain seperti Derrida agak berbeda dalam menggarap tema hospitalitas ini, namun untuk ringkasnya silakan lihat [1]. Sementara itu Shepherd menulis disertasi di Universitas Otago dengan topik teologi hospitalitas. [4] Namun demikian, perlu dicatat bahwa ada juga yang mengambil sikap kritis terhadap pendekatan hospitalitas untuk membangun dialog teologis.[5]

Demikian uraian singkat tentang topik yang sangat aktual bagi bangsa ini. Kiranya berguna dalam menggugah kembali budaya keramahan bangsa Indonesia, bukan budaya saling mencederai dan saling melukai.

Bagaimana pendapat Anda? Jika ada komentar dan saran silakan kirim ke email: victorchristianto@gmail.com

Note: artikel ini sekalipun bukan ringkasan yang memadai, terinspirasi dari tesis yang ditulis sahabat saya: Pdt. Welko Henro Marpaung, MTh., tentang pemikiran Amos Yong. [3]

Versi 1.0: 19 Nopember 2015, pk. 17:41,
versi 1.1: 20 Nopember 2015, pk. 00:13,
Versi 1.2: 4 april 2017, pk. 20:46
VC

Referensi:
[1] Jason Foster. Hospitality: The Apostle John, Jacques Derrida, and Us. Reformed Perspectives Magazine, 2007. Url: http://thirdmill.org/newfiles/jas_foster/jas_foster.hospitality.html
[2] Hans Abdiel Harmakaputra. Melepas bingkai: upaya pencarian jalan-jalan lain yang mengatasi kebuntuan model pendekatan tipologi tripolar dalam diskursus teologi agama-agama kontemporer. Jakarta: Grafika KreasIndo, 2014.
[3] Welko Henro Marpaung. Pendekatan Hospitalitas sebagai praktik teologi agama-agama pentakosta karismatik Amos Yong yang berbasis Pneumatologi dalam dialog dengan konteks Indonesia... Tesis Magister Teologi, STT Satyabhakti, 2015.
[4] Andrew Shepherd. The gift of the other: Levinas, Derrida and a Theology of Hospitality. PhD dissertation at University of Otago, New Zealand, Dec. 23. 2009
[5] J. Eliot. Url: http://womenintheology.org/2014/03/10/the-myth-of-christian-hospitality-and-theological-dialogue-or-its-a-trap-trust-me/


Victor Christianto
*Founder and Technical Director, www.ketindo.com
E-learning and consulting services in renewable energy
**Founder of Second Coming Institute, www.sci4God.com
Http://www.facebook.com/vchristianto
Twitter: @Christianto2013
Phone: (62) 812-30663059
***Papers and books can be found at:
http://nulisbuku.com/books/view_book/9035/sangkakala-sudah-ditiup
http://www.unesco.chair.network.uevora.pt/media/kunena/attachments/731/ChristologyReloaded_Aug2016.pdf
http://fs.gallup.unm.edu/APS-Abstracts/APS-Abstracts-list.htm
http://independent.academia.edu/VChristianto
Http://researchgate.net/profile/Victor_Christianto/
Http://id.linkedin.com/pub/victor-christianto/b/115/167
http://www.amazon.com/Victor-Christianto/e/B00AZEDP4E
http://www.amazon.com/Jesus-Christ-Evangelism-Difficult-ebook/dp/B00AZDJCLA
Http://gospel.16mb.com
http://www.kenosis4mission.tk
http://www.twelvegates.tk

Komentar

Popular posts

Pembangunan Bait Suci ke-3

*Pembangunan Bait Suci ke-3. Antikristus dan Rapture di depan mata kita!*
Salah satu topik yang paling hangat dibicarakan berkaitan dengan Akhir Zaman ialah pembangunan Bait Suci ke-3 di Yerusalem.  Pembangunan Bait Suci ini merupakan salah satu nubuatan yang akan segera digenapi.  Namun, terdapat banyak kendala yang menghambat pembangunannya, sebut saja Lokasi persis bangunan Bait Suci ke-3, apakah tabut perjanjian sudah ditemukan, dan bagaimana perkakas-perkakas Bait itu.  Bagaimana sebenarnya  kisah dan kelanjutannya, berikut adalah penjelasannya.
Pada 7 Juni 1967, selang beberapa hari setelah Israel mengambilalih kekuasaan atas Yerusalem, Moshe Dayan selaku Menteri Pertahanan Israel kala itu datang untuk pertama kalinya berdoa di Tembok Barat dari Bukit Bait Suci, dan ia menyatakan: "Kami telah mengembalikan tempat Maha Kudus kami dan kami tidak akan pernah meninggalkannya kembali". Shlomo Gorn, Rabbi kepala dari tentara Israel kemudian meniup "shofar" sebagai sy…

What God promised to tell me to do as the Elijah for the End of Times.

What God promised to tell me to do as the Elijah for the End of Times.

*And now He fulfill His promise, because this is the end of Times.

Note: Believe it or not, this article was written very carefully under guidance of Holy Spirit, because I do not know the meaning and unprepared to become a prophet of God. But thanks God, He is full of mercy.

Beginning
God call me in Oct. 2009 as His prophet in order to prepare so many people in His body of churches and nations for the End of Times. Before that, God asked me three times: "Do you love Me? Then shepherd My lambs." And I replied, "Yes, God. You know that I love You." At the time, I remembered that classic conversation between Jesus and Peter in John chapter 21. I tried to see how the relation of Jesus's question to Peter and God's question to me, but it is mystery.
Initially, I was so enthusiastic with this unexpected job from God to become His prophet, and at the time, a part of me said that it is a very …

10 changes Jesus will bring

By Tim McHyde
my FREE article on the exciting Millennium changes...Big Changes When Jesus Returns - Including Pets Gone Vegetarian Since my last email to you, my world has frankly been turned upside down. Our autistic firstborn Zachary, 23, had to be taken to the ER due to not breathing well after some vomiting and fever. Rather than it being a mere flu, he had pneumonia and sepsis. This has landed him in the ICU where he is on a breathing tube and IV antibiotics. He literally almost died and the doctors are still not happy with his labs a week later (very low thrombocytes). I would appreciate your prayers for him. You can read the details, updates and answers to FAQs on this post for him. Thank you.

In extreme trials like this, I find it essential to deal with all lies and other negative thoughts (fear, worry, guilt, etc.) by rebuking them with positive truth from Scripture and reminding yourself of God's past good to you. As well, I find it comforting to remember that …