Sabtu, 17 Juni 2017

Trinitas

Trinitas

Teks: Kej. 1:1-2:4, Mat. 28:16-20

Shalom, selamat pagi saudaraku. Minggu ini kita memasuki pekan Trinitas dalam kalender gerejawi. Minggu Trinitas dalam kalender gerejawi adalah satu hari minggu setelah perayaan Pentakosta. Jadi ini saat yang tepat untuk menulis sedikit untuk meluruskan dan menjawab beberapa pertanyaan yang kerap ditanyakan oleh para saudara dan sahabat yang non-Kristen mengenai konsep Trinitas.
Doktrin Trinitas adalah sangat penting bagi iman Kristen, meskipun orang-orang Kristen sendiri acapkali mengalami kesulitan untuk mengerti hal ini. Sebenarnya, kesalahpahaman tersebut sering terjadi karena kita berusaha memahami Allah secara matematis. Padahal, mungkinkah kita menghitung Tuhan yang omnipresent? Konsep tentang identitas matematis lalu menjadi tumpul.
Secara garis besar, setidaknya ada 5 hal yang kerap ditanyakan berhubungan dengan Trinitas:
a. Benarkah Trinitas baru dikenal pada abad ke-3?
b. Adakah petunjuk kuat akan Trinitas pada PB?
c. Adakah petunjuk kuat akan Trinitas dalam PL? Apakah teologi Trinitas dapat diperdamaikan dengan monoteisme Israel?
d. Bagaimana memahami Yesus sebagai Anak Allah namun tetap menjunjung tinggi keesaan Allah?
e. Bagaimana relasi Yesus sebagai Firman Allah dengan Allah Bapa?
Artikel ini akan berupaya membahas beberapa pertanyaan tersebut berdasarkan beberapa sumber yang tersedia pada penulis, selain dari sumber googling. Penulis berusaha memaparkan sejelas dan seringkas mungkin pokok-pokok iman Kristen tentang Trinitas, dengan sedapat mungkin meminimalkan penggunaan istilah-istilah filosofis yang sulit dimengerti.
Perlu ditegaskan bahwa artikel ini ditujukan untuk membantu meluruskan berbagai kesulitan dalam memahami konsep Trinitas, namun tentunya tidak akan menjawab semua keberatan yang mungkin muncul. Mari kita mulai.

a. Benarkah Trinitas baru dikenal pada abad ke-3? (8)
Salah satu tuduhan yang kerap dilontarkan adalah bahwa Trinitas adalah gagasan abad ke-3 dan tidak ada landasannya dalalm Alkitab. Benarkah demikian?
Meski memang doktrin Trinitas baru diformulasikan dalam konsili Nicea pada 325AD, lewat sebuah konsili yang diadakan oleh Kaisar Constantine, dan lalu diteguhkan dalam Konsili Konstantinopel (381AD), namun konsepnya sesungguhnya bersumber dari Alkitab, termasuk dalam PL secara parsial. Pewahyuan lengkap muncul di PB.
Dalam konsili Nicea, para delegasi setuju bahwa Tuhan eksis dari kekekalan sebagai Bapa, Anak dan Roh Kudus. Dari konsili ini lahirlah Pengakuan Iman Nicea. Kita bisa merangkum pengajaran Alkitab ke dalam 3 pernyataan:
(1) Tuhan adalah 3 pribadi/person
(2) Setiap pribadi adalah Tuhan seutuhnya
(3) Hanya ada satu Tuhan (Ul. 6:4)
Trinitas sebagai tiga pribadi Tuhan yang sepenuhnya setara, harus dengan hati-hati diseimbangkan dengan kesatuan Tuhan. Terminology yang lebih akurat untuk dipakai menjelaskan hal ini adalah: "Tuhan Trinitas."

b. Adakah petunjuk kuat akan Trinitas pada PB?
Meski ada beberapa teks yang dapat dirujuk, secara sederhana ada 2 teks di mana ketiga figur Trinitas dinyatakan secara paling jelas, berkaitan dengan Injil Sinoptik:

(1)Teks Mat. 28:19
"Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku dan baptislah mereka dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus,"
Jelas dalam ayat ini bahwa Yesus memerintahkan para murid untuk membaptis dalam nama Bapa, dan Anak dan Roh Kudus. Perintah Yesus tersebut ingin menekankan adanya ketunggalan karya Allah Bapa, Putra dan Roh Kudus dalam kehidupan orang percaya. Ketiganya tidak dapat dipisah-pisahkan berdasarkan batasan ruang dan waktu. Ketiganya saling berpartisipasi untuk mewujudkan karya Allah yang sempurna bagi ciptaan-Nya.(12) 

(2 Teks Luk. 3:21-22
     21  Ketika seluruh orang banyak itu telah dibaptis dan ketika Yesus juga dibaptis dan sedang berdoa, terbukalah langit  
    22  dan turunlah Roh Kudus dalam rupa burung merpati ke atas-Nya. Dan terdengarlah suara dari langit: "Engkaulah Anak-Ku yang Kukasihi, kepada-Mulah Aku berkenan."  
Kiranya cukup jelas dalam teks ini bahwa ada 3 pribadi yang terlibat: Allah Bapa yang bersabda, Yesus (Allah Anak) yang sedang dibaptis, dan Roh Kudus yang turun ke atas Yesus.

c. Adakah petunjuk kuat akan Trinitas dalam PL? Apakah teologi Trinitas dapat diperdamaikan dengan monoteisme Israel?
Ada beberapa petunjuk dalam PL yang menyiratkan Trinitas walaupun tidak se-eksplisit dalam PB:

(1) Teks Kej. 1:1-3
    2  Bumi belum berbentuk dan kosong; gelap gulita menutupi samudera raya, dan Roh Allah melayang-layang di atas permukaan air.  
    3  Berfirmanlah Allah: "Jadilah terang." Lalu terang itu jadi.  
Dari teks ini, para teolog menyimpulkan bahwa Trinitas terlibat secara utuh dalam proses penciptaan: Bapa yang berkarya, Roh Allah yang mengerami, dan Firman Allah yang melaksanakan.
Kisah penciptaan yang terdapat dalam Kejadian 1 menggambarkan betapa indahnya relasi yang terjalin di dalam Allah Trinitas. Joas Adiprasetya mengatakan bahwa penciptaan alam semesta adalah kehendak Allah untuk membagikan apa yang dialami oleh ketiga pribadi tersebut. Alam semesta tidak diciptakan oleh Sang Bapa sendirian. Semua karya Allah di dalam dunia adalah karya bersama ketiga pribadi Allah. Jadi, semua itu berlangsung di dalam Sang Anak. Ia menjadi penampung seluruh karya Ilahi. Bandingkan dengan hymne Kristus dalam Kol. 1:15-17 berikut:
    15  "Ia adalah gambar Allah yang tidak kelihatan, yang sulung, lebih utama dari segala yang diciptakan,  
    16  karena di dalam Dialah telah diciptakan segala sesuatu, yang ada di sorga dan yang ada di bumi, yang kelihatan dan yang tidak kelihatan, baik singgasana, maupun kerajaan, baik pemerintah, maupun penguasa; segala sesuatu diciptakan oleh Dia dan untuk Dia.  
    17  Ia ada terlebih dahulu dari segala sesuatu dan segala sesuatu ada di dalam Dia."  

(2) Teks Kej. 1:26
    26  Berfirmanlah Allah: "Baiklah Kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita, supaya mereka berkuasa atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara dan atas ternak dan atas seluruh bumi dan atas segala binatang melata yang merayap di bumi."  
Meski teks ini oleh para ahli blblika biasa ditafsirkan sebagai bentuk ungkapan jamak sebagai sapaan penghormatan (pluralis majestatis), namun sebenarnya juga tidak menutup kemungkinan penafsiran bahwa memang yang dimaksud dengan "Kita" di sini adalah pribadi Allah yang esa sekaligus jamak. Mungkin ini salah satu dasar yang kuat akan konsep "complex monotheism."

(3) nama Elohim, walaupun merupakan nama diri Tuhan yang esa (singular), namun secara gramatikal bermakna jamak (plural). Ini menyiratkan pemahaman Israel akan kejamakan yang tunggal dari Tuhan (plural identity), mirip dengan Kej. 1:26.

(4) ada juga banyak orang yang berusaha membuktikan bahwa teks Ul. 6:4 yang berbunyi sebagai berikut:
"Dengarlah, hai orang Israel: TUHAN itu Allah kita, TUHAN itu esa! "
Bahwa ikrar Israel yang biasa disebut Shema tersebut lalu diklaim oleh sebagian orang sebagai petunjuk akan plural identity, karena kata "echad" bukan berarti satu yang numeris (bilangan), karena untuk satu yang bilangan ada kata Ibrani yang lain yaitu "yachid." 
Sejujurnya saya bukan ahli bahasa Ibrani, jadi saya tidak memastikan apakah benar demikian halnya, namun saya telah menanyakan hal ini kepada 3 orang hamba Tuhan dan saya mendapat 3 jawaban yang berbeda sebagai berikut:*
- editor LAI: echad rasanya tak seperti itu. Satu, tunggal. Kalau Elohim ya, satu tapi seperti jamak.
- pendeta senior GKJW: echad dalam ul. 6:4 itu satu dalam kerangka omni-present bukan locally present. 
- pendeta muda: kata echad bentuknya plural, satu bukan matematik, lebih Keluar ada unity, yang sederajat sama dalam keberadaannya mungkin kalau dalam ciptaan seperti air, udara, api.
Untuk diskusi yang lebih lengkap, pembaca yang berminat akan diskusi seputar makna kata echad dipersilakan melihat (1)-(7).

d. Bagaimana memahami Yesus sebagai Putera Allah namun tetap menjunjung tinggi keesaan Allah?(8)
Sebagai orang Kristen, kita percaya bahwa Yesus adalah Putra Tuhan. Yesus adalah batu penjuru dan pusat iman kita. Di dalam Dialah terletak keyakinan kita. 
Kedua gelar-Nya, Putra Tuhan dan Firman Tuhan, memastikan bahwa kita memahami Dia sebagai manifestasi personal keilahian, dan yang setara dengan Bapa. Dia adalah ekspresi akurat dari kemuliaan dan pribadi Tuhan sendiri. Yesus tidak hanya serupa dengan Bapa-Nya, tetapi Ia pun "satu substansi dengan Bapa-Nya." dia dan Bapa adalah satu. Ia digambarkan sebagai Sang Firman, pre-eksistensi Kristus, dalam suatu relasi yang unik dengan Bapa. Simaklah dua ayat berikut untuk lebih memahami Yesus:

"Firman itu telah menjadi manusia, dan diam di antara kita, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran." (Yoh. 1:14)

"Sebab dalam Dialah berdiam secara jasmaniah seluruh kepenuhan ke-Allahan,..." (Kol. 2:9)

e. Bagaimana relasi Yesus sebagai Firman Allah dengan Allah Bapa?(8)
Kata "diperanakkan" (begotten), bukan "dibuat" (made) dipakai untuk menggambarkan kedatangan Kristus ke dalam dunia. Hal ini mengindikasikan bahwa Ia bukan diciptakan, sebagaimana halnya para malaikat. Di sini kita bisa melihat natur kekal ketuhanan Kristus. Ia adalah Putera Tuhan bahkan sebelum waktu dimulai. 
Dalam Yoh. 1:18 kita membaca:
"Tidak seorangpun yang pernah melihat Allah; tetapi Anak Tunggal Allah, yang ada di pangkuan Bapa, Dialah yang menyatakan-Nya. "

Yoh. 17:5 mengatakan: 
"Oleh sebab itu, ya Bapa, permuliakanlah Aku pada-Mu sendiri dengan kemuliaan yang Kumiliki di hadirat-Mu sebelum dunia ada."

Dan dalam I Yoh. 4:9 kita membaca:
"Dalam hal inilah kasih Allah dinyatakan di tengah-tengah kita, yaitu bahwa Allah telah mengutus Anak-Nya yang tunggal ke dalam dunia, supaya kita hidup oleh-Nya."

Dalam Yohanes 1:1, istilah "logos" atau "firman" atau "kalam" diaplikasikan kepada pribadi yang sama.
Hubungan ke-Putra-an Ilahi Yesus sebagai Firman Allah itu, dalam tulisan-tulisan patristik, yang antara lain dari murid-murid para rasul sendiri, lalu direnungkan, didalami dan direfleksikan dalam kehidupan iman gereja pada zamannya. Permenungan itu, sudah dimulai sejak era kekristenan yang paling dini, seperti tampak dalam doa kesyahidan Mar Polikarpus, seorang murid rasul Yohanes, yang memuji Allah Bapa dan Yesus, Sang Imam Surgawi yang kekal, serta memuliakan Roh Kudus-Nya.(9)**
Begitu juga, Mar Ignatius al-Anthaki (67–100M), murid langsung Rasul Petrus dan Patriarkh gereja Antiokhia, yang menulis lebih konseptual: "Sesungguhnya Allah itu Esa, Ia telah menyatakan Diri-Nya sendiri melalui Yesus Kristus Putra-Nya, yaitu Firman-Nya yang keluar dari keheningan kekal." Dalam suratnya kepada orang-oang Efesus, Mar Ignatius juga menyebut Yesus sebagai "Manunggaling kawula Gusti."(en anthropo theos).(9)
Dalam konteks inilah penegasan akan keilahian Yesus harus kita pahami, bahwa frase-frase kontra Arian dalam konsili Nicea antara lain berbunyi:
"Putra Allah yang tunggal yang lahir dari Sang Bapa yang sehakekat dengan Dzat Sang Bapa...dilahirkan, tidak diciptakan, satu dengan Sang Bapa dalam Dzat-Nya, yang melalui-Nya segala sesuatu baik di langit dan di bumi telah diciptakan."(9)
Pembaca yang agak sulit memahami bagaimana proses fisika dari Sabda Tuhan dapat menjadi benda-benda langit, mungkin akan merasa terbantu dengan artikel saya yang mencoba memahami Yoh. 1 dalam terang ilmu "cymatic" (visible sound). Lihat (10).
 
Penutup
Secara ringkas, para bapa gereja membayangkan Trinitas bagaikan kesatuan sebuah kelompok tari yang bergerak saling melingkar, berjejalin, berkelindan membentuk kesatuan yang harmonis nan indah. Gagasan tentang tarian Trinitas yang indah tersebut kerap disebut "perichoresis."(12) Lihat juga (13)(14).
Sebagai catatan akhir, meski penulis bukanlah ahli bahasa, namun tidaklah sulit untuk menemukan padanan dari ide tentang kesatuan yang kompleks-plural itu setidaknya dalam 3 hal berikut:
(a) uncountable noun: dalam bahasa Inggris misalnya, air atau kopi tidak dapat dihitung, jadi untuk menyebut digunakan, jadi digunakan ungkapan: a glass of water atau a cup of coffee dst
(b) plural unity: misalnya dalam ungkapan sehati, sepikir, seia sekata, sekeluarga dst tersirat makna sekumpulan yang menjadi satu.
(c) unity in diversity: ide keesaan gereja, ungkapan "bhinneka tunggal ika" juga memuat ide akan kesatuan dalam keberbedaan. Lihat artikel penulis (11).
Demikianlah pemaparan sederhana di atas kiranya dapat menolong pembaca untuk lebih memahami konsep Trinitas. Sekali lagi perlu ditegaskan di sini, bahwa artikel ini ditujukan untuk membantu meluruskan berbagai kesulitan dalam memahami konsep Trinitas, namun tentunya tidak akan menjawab semua keberatan yang mungkin muncul. 
Jika ada hal-hal yang masih samar atau belum begitu jelas, silakan Anda cari seorang pendeta di daerah Anda yang mau berdialog dengan Anda. Namun jika tidak ada, silakan Anda berdoa mohon pencerahan langsung dari Gusti Allah. Ia akan menjawab Anda jika Anda memohonkan doa dengan bersungguh-sungguh. Tuhan menyertai langkah Anda. Jbu

Versi 1.0: 10 juni 2017, pk. 16:49
Versi 1.1: 14 juni 2017, pk. 18:29
Versi 1.2: 15 juni 2017, pk. 3:05
VC

catatan:
* terimakasih kepada Dr. Paskalis Edwin, Pdt. Chrysta Andrea, dan pak Iran
** terimakasih kepada Mas Bambang Noorsena.

Referensi:
(8) Rosemary Sookhdeo. Breaking through the barriers. McLean: Isaac Publishing, 2010
(9) Bambang Noorsena. Answering Misunderstanding. Malang: Rumah Boekoe, 2016.
(10) Victor Christianto. A theo-cymatic reading of prolegomena of St. John's Gospel. Scientific God journal. Url: http://scigod.com/index.php/sgj/article/view/544/595
(11) Victor Christianto. Kesatuan dan perbedaan dalam gereja perdana. IJT vol. 2 no. 2. Url: https://journalteologi.files.wordpress.com/2015/02/05-ijt2-2-kesatuandanperbedaandalamgerejaperdana.pdf
(12) Pdt. Samuel Dian Pramana. Partisipasi yang sempurna. Panduan khotbah minggu 11 juni 2017 (Minggu Trinitas)
(13) Joy Ann McDougall. Pilgrimage of love: Moltmann on the Trinity and Christian life. Oxford: Oxford University Press, 2005.
(14) John Polkinghorne. Science and the Trinity: The Christian encounter with reality. Yale University Press, 2004.
-------

Victor Christianto
*Founder and Technical Director, www.ketindo.com
E-learning and consulting services in renewable energy
**Founder of Second Coming Institute, www.sci4God.com
Twitter: @Christianto2013, Line: @ThirdElijah, IG: @ThirdElijah
***Papers and books can be found at: 
http://nulisbuku.com/books/view_book/9035/sangkakala-sudah-ditiup http://www.mdpi.com/journal/mathematics/special_issues/Beyond_Quantum_Physics_Computation

Tidak ada komentar:

Posting Komentar